Berita Dunia Islam Terdepan

Lebih Dari Separuh Tentara “Israel” Konsumsi Ganja

566

Support Us

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Lebih dari separuh tentara yang bertugas di militer “Israel” telah mengisap ganja pada tahun lalu, laporan terbaru oleh “Israel” Anti-Narkoba Authority (IADA) mengatakan.

Militer “Israel” mengadopsi kebijakan yang lebih lunak tentang penggunaan ganja pada bulan Januari 2017, yang memungkinkan tentara Pasukan Pertahanan “Israel” (IDF) untuk merokok hingga lima kali saat tidak bertugas.

Menurut data statistik IADA, keputusan untuk melonggarkan tindakan disipliner demi “pengobatan bukan penegakan kriminal” hanya meningkatkan penggunaan ganja, karena tentara mengatakan bahwa bahkan di pangkalan militer, penggunaan narkoba lebih tinggi daripada sebelumnya, seperti dilansir Daily Sabah.

Laporan itu mengatakan 54,3 persen tentara “Israel” mengatakan mereka menghisap ganja selama setahun terakhir, dan 40,9 persen mengatakan mereka menggunakan obat itu dalam sebulan terakhir.

Bahkan bagi mereka yang menghisap ganja selama bertugas atau lebih dari lima kali tidak menghadapi pengadilan militer atau tuntutan kriminal di bawah peraturan saat ini, menurut surat kabar berbahasa Ibrani Yedioth Ahronoth.

Tentara IDF mengatakan bahwa komandan mereka telah mengizinkan penggunaan narkoba, dan bahkan memungkinkan mereka untuk mendapatkan keamanan.

“Saya memberi tahu komandan saya, komandan peleton dan komandan kompi bahwa saya menghisap ganja dan saya tidak memiliki izin untuk mengkonsumsi ganja dalam hal surat izin medis atau hal semacam itu, tetapi saya berjanji kepada mereka bahwa saya melakukannya ketika saya pulang dan bukan di pangkalan, dan mereka tidak punya masalah dengan itu,” kata seorang tentara di sebuah unit rahasia.

“Saya bahkan menjalani klasifikasi keamanan setelah saya mengatakan kepadanya bahwa saya menghisap ganja,” tambah prajurit yang tidak disebutkan namanya itu.

Prajurit lainnya mengatakan para komandan juga menghisap ganja.

“Para komandan juga merokok, staf merokok, sersan medis merokok, semua orang merokok, jadi siapa yang akan menegakkan peraturan ini? Komandan kompi mungkin tidak merokok tetapi sadar akan semua tentara yang merokok. Dia melihat mereka, tapi dia mengabaikannya. Itu tidak mengganggunya, jika mereka tidak dalam kegiatan operasional atau tidak ada bahaya,” kata tentara itu.

Laporan itu mengatakan aplikasi pengiriman pesan Telegram telah menjadi platform penjualan ganja, dengan beberapa penjual menawarkan diskon untuk tentara “Israel” berseragam.

Beberapa tentara telah mengambil tindakan sebagai penjual ganja untuk menambah penghasilan mereka.

Seorang tentara yang tidak ingin disebutkan namanya yang bekerja di wilayah Palestina yang diduduki berkata:

“Saya membeli dua ratus gram ganja dan menjualnya dalam paket 5 atau 10 gram. Saya menghasilkan 10.000 hingga 15.000 shekel bersih per bulan. Saya membeli per gram ganja sekitar 35 shekel dan menjual ke pelanggan saya di 60 shekel per gram. Orang “Israel” suka menggunakan narkoba. Mereka suka melarikan diri dari stres, dan menemukan sedikit ketenangan.” (Rafa/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah