Berita Dunia Islam Terdepan

Kushner kritik Abbas, rencana 'perdamaian' AS semakin dekat

289

Support Us

YERUSALEM (Arrahmah.com) – Jared Kushner, penasihat senior Presiden AS Donald Trump, mengatakan Washington kemungkinan akan mengumumkan rencana perdamaian Timur Tengah bahkan jika Presiden Palestina Mahmoud Abbas, yang marah oleh kebijakan AS sejauh ini, memilih untuk tetap berada di tepi permainan.

Dalam sebuah wawancara yang muncul dalam bahasa Arab pada Minggu (23/6/2018) di koran Palestina Al Quds, Kushner – yang bertemu para pemimpin di wilayah tersebut, kecuali Abbas – mempertanyakan kemampuannya untuk membuat kesepakatan dan mengatakan proposal AS akan segera diterbitkan.

Abbas telah menolak untuk menemui tim Trump setelah keputusannya pada bulan Desember untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota ‘Israel’ dan memindahkan Kedutaan Besar AS di sana.

“Jika Presiden Abbas bersedia untuk berunding kembali, kami siap untuk terlibat; jika tidak, kami kemungkinan akan mengumumkan rencana itu secara terbuka,” kata Kushner, menurut transkrip berbahasa Inggris yang dirilis di Washington.

“Namun, saya mempertanyakan berapa banyak kemampuan yang dimiliki Presiden Abbas untuk atau setidaknya berkehendak menyelesaikan kesepakatan. Dia memiliki poin pembicaraannya yang tidak berubah dalam 25 tahun terakhir,” kata Kushner.

Mengomentari wawancara tersebut, Nabil Abu Rdainah, juru bicara Abbas, mengatakan: “Jalan menuju perdamaian sangat jelas, yakni komitmen untuk solusi dua negara, sebuah negara Palestina di perbatasan 1967 dengan Yerusalem sebagai ibukotanya. Ini adalah jalan menuju negosiasi atau pertemuan apa pun.”

Kushner, yang bersama dengan utusan AS Jason Greenblatt, mengunjungi Yordania, Arab Saudi, Qatar dan Mesir sebelum pembicaraan pada Jumat dan Sabtu dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, mengatakan para pemimpin Arab menyampaikan bahwa mereka ingin melihat negara Palestina.

Berita Terkait

Administrasi Trump mengatakan akan mendukung solusi dua negara jika kedua belah pihak menyetujuinya, tetapi dalam wawancara Kushner tidak berkomitmen untuk negara Palestina, lama fondasi kebijakan AS di wilayah tersebut.

“Saya tidak ingin berbicara tentang hal-hal spesifik dari kesepakatan yang kami kerjakan,” kata Kushner.

Masalah inti

Rencana yang diunggah Presiden AS Donald Trump dalam “kesepakatan abad ini” diperkirakan mengajukan solusi rinci untuk isu-isu inti dalam perselisihan antara ‘Israel’ dan Palestina, seperti perbatasan, masa depan permukiman ‘Israel’, nasib pengungsi dan keamanan Palestina.

‘Israel’ merebut Tepi Barat, Yerusalem Timur dan Jalur Gaza dalam perang 1967. Pasukan Israel dan pemukim ditarik keluar dari Jalur Gaza, yang sekarang dikendalikan oleh rival utama Abbas, Hamas, pada tahun 2005.

Sebagian besar pakar mempertanyakan kemampuan Kushner, yang menikah dengan putri Trump, Ivanka, dan Greenblatt – yang keduanya tidak memiliki latar belakang diplomatik – dapat mencapai kesepakatan apa pun dalam salah satu konflik paling sulit di dunia.

Dalam wawancara, yang berjudul, “Saya siap bekerja dengan Presiden Abbas, jika dia mau” dan diterbitkan dalam bahasa Arab, Kushner memberikan pesan langsung kepada rakyat Palestina:

“Anda layak memiliki masa depan yang cerah. Sekarang adalah saat di mana kedua warga ‘Israel’ dan Palestina harus meningkatkan dan memfokuskan kembali kepemimpinan mereka, untuk mendorong mereka agar terbuka terhadap solusi.” (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah