Berita Dunia Islam Terdepan

Jenderal Iran yang dijuluki 'pelatih rudal TOW' tewas di Suriah

1.114

Support Us

DEIR EZZUR (Arrahmah.com) – Media Iran telah melaporkan pada Sabtu (23/6/2018) pembunuhan Brigadir Jenderal Shahrokh Dayeepour, salah satu komandan lapangan Iran di Suriah Aleppo.

FARS News Agency melaporkan bahwa Jenderal yang bertempur dalam perang Iran-Irak pada akhir tahun delapan puluhan tewas Jumat pagi di kota Suriah Albu Kamal di tenggara Deir Ezzur, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Menurut FARS, Jenderal Iran tersebut adalah seorang ahli dalam menggunakan dan melatih “rudal TOW” dan rudal anti-lapis baja, dan digunakan untuk melatih milisi “Hizbullah” Libanon selama beberapa tahun terakhir. Dia dikirim dari provinsi Iran Kermanshah untuk bertempur di Suriah.

Bersamaan dengan dia, 15 orang lainnya juga terbunuh, kebanyakan dari Garda Revolusi Iran dan pasukan Basij.

Berita Terkait

Sementara kantor berita Iran mengklaim bahwa Jenderal terbunuh “dalam konfrontasi dengan sisa-sisa ISIS”, aktivis Iran mengatakan di media sosial bahwa Jenderal Dayeepour tewas dalam serangan udara “Israel” pada Jumat menargetkan posisi Garda Revolusi Iran dan milisi Irak dan Afghani dekat perbatasan Irak-Suriah.

Pasukan Iran diposisikan di perbatasan Iran-Irak sejak 2015 untuk mengamankan pembentukan jalur tanah strategis antara Teheran dan Baghdad sepanjang jalan ke ibukota Suriah dan Libanon dan akibatnya memaksakan kontrol militer dan keamanan Teheran atas Irak, Suriah dan Libanon.

Para aktivis media sosial juga menambahkan bahwa puluhan tentara dari Pengawal Revolusi Iran dan milisi sekutu tewas dalam serangan udara Israel terus menerus dalam beberapa pekan terakhir, sementara rezim Iran benar-benar diam.

Koalisi Internasional dalam perang melawan ISIS, bersama dengan angkatan udara “Israel”, telah mengintensifkan serangan mereka terhadap Garda Revolusi Iran dan milisinya sejak Rusia menyatakan bulan lalu perlunya penarikan semua pasukan asing dari Suriah, termasuk pasukan Iran dan mendukung milisi yang meningkatkan perselisihan tentang situasi Suriah antara Moskow dan Teheran.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah