Berita Dunia Islam Terdepan

Para Imigran Muda Dapatkan Kekerasan Di Dalam Tahanan Di Virginia

156

Support Us

VIRGINIA (Arrahmah.com) – Anak-anak imigran muda yang ditampung di pusat penahanan remaja di negara bagian Virginia AS mengatakan mereka dipukuli saat diborgol dan dikurung untuk waktu yang lama dalam sel isolasi, dibiarkan telanjang dan menggigil di sel-sel beton, menurut laporan oleh Associated Press (AP).

Pengajuan pengadilan mencakup setengah lusin pernyataan bersumpah mengenai adanya penganiayaan fisik dan verbal oleh penjaga pusat penahanan kepada para tahanan imigran remaja di penjara Virginia.

“Setiap kali mereka menahan saya dan menempatkan saya di kursi, mereka akan membelenggu saya,” kata seorang imigran Honduras yang dikirim ke pusat penahanan tersebut ketika dia berusia 15 tahun.

“Saya diikat sepanjang jalan, dari kaki sampai ke dada, saya benar-benar tidak bisa bergerak. Mereka juga menaruh tas di atas kepala. Sehingga hanya ada sebuah celah kecil untuk melihat. Tapi saya merasa tercekik dengan tas tersebut,” ungkapnya, seperti dilansir Al Jazeera.

Selain laporan dari anak-anak yang menjadi korban, yang diterjemahkan dalam arsip pengadilan, seorang mantan spesialis pengembangan anak yang bekerja di pusat penahanan tersebut secara independen mengatakan kepada The Associated Press pekan ini bahwa dia melihat anak-anak di sana dengan memar dan patah tulang diakibatkan perlakuan kasar dari para penjaga.

Dia berbicara dengan syarat namanya tidak dicantumkan karena dia tidak berwenang untuk mendiskusikan secara terbuka kasus anak-anak.

Dalam pengajuan pengadilan, pengacara untuk pusat penahanan telah menyangkal semua tuduhan pelecehan fisik. Banyak anak-anak dikirim ke sana setelah otoritas imigrasi AS menuduh mereka menjadi anggota geng-geng kekerasan, termasuk MS-13.

Berita Terkait

Presiden Donald Trump telah berulang kali mengutip aktivitas geng sebagai pembenaran atas tindakan kerasnya terhadap imigrasi ilegal. Trump mengatakan pada Rabu (20/6/2018) bahwa “agen Patroli Perbatasan dan agen ICE kami telah melakukan satu pekerjaan besar” yaitu menindak anggota-anggota geng MS-13.

“Kami membuang ribuan orang dari mereka,” katanya.

Tetapi seorang manajer di Center Shenandoah mengatakan dalam sidang kongres baru-baru ini bahwa anak-anak itu tidak tampak sebagai anggota geng dan menderita masalah kesehatan mental akibat trauma yang terjadi di negara asal mereka dan masalah yang mereka hadapi di pusat penahanan.

“Para pemuda sedang diinterogasi sebagai individu yang terlibat geng. Dan kemudian ketika mereka datang ke perawatan kami, mereka dinilai oleh staf manajemen klinis dan kasus kami bahwa mereka tidak perlu diidentifikasi sebagai individu yang terlibat geng,” kata Kelsey Wong, seorang direktur program di pusat penahanan tersebut.

Dia bersaksi pada 26 April sebelum subkomite Senat meninjau perlakuan terhadap anak-anak imigran yang ditangkap oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri.

Sebagian besar anak-anak yang ditahan di pusat penahanan Shenandoah yang menjadi fokus gugatan pelecehan ditangkap karena menyeberangi perbatasan secara ilegal.

Mereka bukan anak-anak yang terpisah dari keluarga mereka di bawah kebijakan pemerintahan Trump baru-baru ini dan sekarang dalam perawatan pemerintah. Tetapi pusat penahanan di sana beroperasi di bawah program yang sama yang dijalankan oleh Kantor Pengembalian Pengungsi AS.

Tidak jelas apakah ada anak-anak yang terpisah dari orang tuanya telah dikirim ke Lembah Shenandoah sejak pemerintahan Trump pada bulan April lalu mengumumkan kebijakan “tanpa toleransi” terhadap keluarga imigran, setelah gugatan ini diajukan. (Rafa/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah