Berita Dunia Islam Terdepan

Turki peroleh F-35 pertamanya dari AS

805

Support Us

ANKARA (Arrahmah.com) – Amerika Serikat mengirimkan jet tempur siluman F-35 pertamanya ke Turki pada Kamis (21/6/2018), meskipun ada ketegangan antara kedua belah pihak.

Raksasa pertahanan Amerika Lockheed Martin secara resmi memindahkan kepemilikan pesawat pertama, yang dirancang untuk menghindari radar yang paling canggih, kepada para pejabat Turki selama peluncuran resminya di Fort Worth, Texas.

Pesawat kedua dijadwalkan akan dikirim dalam beberapa hari mendatang dan kedua pesawat akan dibawa “di kemudian hari” ke Pangkalan Angkatan Udara Luke di Arizona, tempat pilot dan awak pemeliharaan Turki menerima pelatihan, kata Letnan Kolonel Mike Andrews, seorang Juru bicara Pentagon.

Para senator AS menentang pengiriman tersebut sehubungan dengan rencana Ankara untuk membeli sistem pertahanan rudal S-400 Rusia.

Dalam RUU anggaran pertahanan yang disetujui pada hari Selasa (19/6), Senat menuntut agar penjualan F-35 dibatalkan jika Turki melanjutkan pembelian dari Rusia.

“Setiap upaya oleh pemerintah Republik Turki untuk lebih meningkatkan hubungan mereka dengan Rusia akan menurunkan keamanan umum aliansi NATO, dan negara-negara anggota NATO, dan menurunkan interoperabilitas aliansi,” seperti tertulis dalam teks RRU itu.

Jika kedua majelis Kongres AS menyetujui bahwa versi RUU itu, pemerintahan Presiden Donald Trump akan berkewajiban untuk mengecualikan Turki dari program F-35, menolak semua suku cadang pesawat yang dibuat di Turki dan melarang F-35 Turki meninggalkan wilayah AS.

Turki telah menjadi mitra dalam konsorsium internasional yang membiayai F-35 sejak 2002.

Seorang pejabat pertahanan AS menekankan bahwa “setelah produksi pesawat, pemerintah AS mempertahankan hak asuh pesawat sampai diserahkan kepada mitra.”

“Ini biasanya terjadi setelah proses panjang pelatihan mitra asing selesai (satu hingga dua tahun),” pejabat itu menambahkan.

Hubungan antara kedua sekutu NATO ini telah menegang sejak Turki melancarkan serangan terhadap milisi Kurdi di timur laut Suriah, Unit Perlindungan Rakyat, bahwa AS mendukung memerangi kelompok Negara Islam tetapi yang dianggap Ankara sebagai kelompok teror.

Diluncurkan pada awal 1990-an, F-35 dianggap sebagai sistem senjata paling mahal dalam sejarah AS, dengan perkiraan biaya sekitar $ 400 miliar dan akan diproduksi sebanyak 2.500 unit di tahun-tahun mendatang. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah