Berita Dunia Islam Terdepan

Trump ancam akan tingkatkan sanksi ekonomi ke Cina

999

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Presiden AS Donald Trump mengancam Cina akan meningkatkan sanksi ekonomi jika Beijing tidak menyetujui permintaannya untuk mempersempit ketidakseimbangan perdagangan AS-Cina dan menghentikan “praktik tidak adil” lainnya.

Trump mengatakan dia mengarahkan Perwakilan Perdagangan AS Robert Lighthizer untuk menyusun daftar tambahan $ 200 miliar dalam barang-barang Cina untuk tarif 10 persen setelah ia memukul Cina pada Jumat dengan tarif $ 50 miliar.

Cina membalas dengan memberlakukan tarif yang setara dengan ekspor AS, memicu kekhawatiran perang dagang, yang diperkuat oleh Trump Senin malam.

“Cina tampaknya tidak berniat mengubah praktik tidak adil yang terkait dengan akuisisi kekayaan dan teknologi intelektual Amerika. Daripada mengubah praktik-praktik itu, sekarang mengancam perusahaan-perusahaan Amerika Serikat, pekerja, dan petani yang tidak melakukan kesalahan apa pun,” kata Trump dalam sebuah pernyataan yang dilansir Anadolu Agency (19/6/2018).

Tambahan $ 200 miliar dalam tarif akan berlaku jika Cina tidak mengubah arah dan mengubah praktik perdagangannya, kata Trump.

“Jika Cina menaikkan lagi tarifnya, kami akan memenuhi tindakan itu dengan mengejar tarif tambahan pada barang senilai $ 200 miliar lainnya,” katanya.

Cina adalah mitra dagang terbesar ketiga AS, tetapi AS memiliki defisit perdagangan barang dan jasa dengan Cina sebesar $ 385 miliar pada tahun 2016, tahun terakhir yang datanya tersedia, menurut Kantor Perwakilan Perdagangan AS.

Pada Maret, Trump memberlakukan tarif 25 persen untuk baja dan 10 persen untuk impor aluminium, memulai perang dagang. Sebagai imbalannya, Cina mengatakan akan memberlakukan tarif $ 3 milyar antara 15 hingga 25 persen pada 128 barang Amerika.

Pada April, Washington mengatakan akan memberlakukan tarif 25 persen pada 1.300 barang-barang Cina yang bernilai $ 50 miliar. Beijing segera mengatakan akan menempatkan tarif 25 persen pada 106 barang Amerika senilai $ 50 miliar.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah