Berita Dunia Islam Terdepan

Seorang pria Inggris dituntut atas surat 'Hari Menghukum Muslim'

1.629

Support Us

LONDON (Arrahmah.com) – Seorang pria dituduh merencanakan pembunuhan setelah dituduh mengirim surat ancaman ‘Hari Menghukum Muslim’, Newshub.co.nz melaporkan pada Minggu (17/6/2018).

David Parnham (35) dari Lincoln di Inggris, telah dituntut dengan total 14 pelanggaran – termasuk menyebarkan isu bom palsu, mengirim surat ancaman dan mengirim barang berbahaya.

Catatan anonim, yang menawarkan poin untuk serangkaian pelanggaran mulai dari menyalahgunakan seorang Muslim untuk “menyerang Mekah”, dikirim ke Muslim di seluruh Inggris dan Wales pada bulan Februari dan Maret.

Parnham ditangkap di Lincoln pada Selasa pekan lalu, menyusul pencarian di sebuah rumah dan gedung kantor.

“Petugas dari Satuan Anti Terorisme Timur Laut (NECTU), yang didukung oleh Kepolisian Lincolnshire, telah menangkap seorang pria berusia 35 tahun dari Lincoln selatan sehubungan dengan penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap komunikasi ofensif,” kata seorang juru bicara polisi.

“Kami memahami bahwa orang mungkin khawatir mengikuti kegiatan ini.

Berita Terkait

“Namun, kami ingin meyakinkan masyarakat bahwa kegiatan ini adalah hasil penyelidikan intelijen yang sedang berlangsung dan tidak dalam menanggapi ancaman langsung.”

Pemberian sanksi atas Parnham ini telah disambut oleh Tell MAMA, yang mendukung korban prasangka anti-Muslim.

Direktur Tell MAMA, Iman Atta, mengatakan “kami menyambut baik keputusan pemberian hukuman yang telah dilakukan atas 14 pelanggaran terpisah”.

“Ini adalah perkembangan signifikan dalam periode yang sulit yang dialami komunitas Muslim yang telah menerima surat seperti itu,” kata Atta.

“Kampanye itu menyebabkan kemarahan, kekecewaan dan ketakutan di beberapa bagian komunitas Muslim, dan kami akan melakukan semua yang kami bisa untuk membantu polisi dan petugas kontra-terorisme.”

Parnham muncul di Westminster Magistrates Court pada hari Jumat. Dia akan tampil di Old Bailey pada 29 Juni mendatang. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah