Berita Dunia Islam Terdepan

Yaman kuasai pintu masuk selatan Al-Hudaydah

1.079

Support Us

SANAA (Arrahmah.com) – Pasukan pemerintah Yaman yang didukung oleh koalisi militer Saudi pada Jumat (15/6/2018) menguasai pintu masuk selatan kota pelabuhan strategis Yaman Al-Hudaydah, kata satu sumber militer setempat.

Menurut sumber itu, pasukan tentara dan pasukan paramiliter pro-pemerintah telah menguasai daerah Al-Manzar dan Al-Duwar – keduanya terletak di dekat pintu masuk selatan Al-Hudaydah – dari teroris syiah Houtsi.

Sumber militer, yang berbicara dengan Anadolu Agency secara anonim karena pembatasan berbicara kepada media, mengatakan bahwa pesawat tempur koalisi telah menyerang beberapa posisi Houtsi sebelum pasukan Yaman pindah ke daerah itu.

Sumber yang sama melanjutkan dengan menyatakan bahwa “sejumlah besar” teroris syiah Houtsi – ia tidak memberikan jumlah pasti – telah tewas dalam pertempuran, yang, katanya, tetap berlangsung.

Pasukan Yaman, sumber itu melanjutkan, sekarang maju di bandara internasional Al-Hudaydah dengan tujuan untuk merebutnya dari teroris syiah Houtsi.

Pada Rabu, pasukan Yaman didukung oleh koalisi yang dipimpin Saudi memulai operasi besar yang bertujuan merebut kembali Al-Hudaydah – dan pelabuhan strategisnya – dari Houtsi, yang menangkapnya pada akhir 2014.

Pemerintah Yaman yang diakui secara internasional dan sekutu-sekutu yang dipimpin Saudi menuduh teroris syiah Houtsi menggunakan pelabuhan untuk mengimpor senjata dari Iran.

Pekan lalu, PBB memperingatkan bahwa serangan militer besar terhadap Al-Hudaydah oleh koalisi yang dipimpin Saudi dapat mempengaruhi sebanyak 250.000 orang.

“Agen-agen kemanusiaan di Yaman sangat khawatir dengan kemungkinan dampak dari serangan militer yang mungkin terjadi pada … Al-Hudaydah,” kata Lise Grande, koordinator kemanusiaan PBB di Yaman, dalam sebuah pernyataan Jumat lalu.

Yaman masih dilanda konflik sejak 2014, ketika pemberontak Houthi menguasai sebagian besar negara, termasuk ibukota Sanaa.

Konflik meningkat pada tahun 2015 ketika Arab Saudi dan sekutu Sunni-Arab – yang menuduh Hutsi bekerja untuk Syiah Iran – meluncurkan kampanye udara besar-besaran di Yaman yang bertujuan untuk mengembalikan keuntungan Houtsi.

Tahun berikutnya, pembicaraan damai yang disponsori PBB di Kuwait gagal mengakhiri perang yang merusak.

Kekerasan yang sedang berlangsung telah merusak infrastruktur negara, termasuk sistem air dan sanitasi, mendorong PBB untuk menggambarkan situasi sebagai “salah satu bencana kemanusiaan terburuk di zaman modern”.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah