Tentara rezim Suriah tingkatkan pertahanan udara di dekat perbatasan Golan

Pasukan yang terikat pada UNDOF di Dataran Tinggi Golan, Suriah yang diduduki "Israel". (Foto: MEMO)
501

GOLAN (Arrahmah.com) – Tentara rezim Suriah telah memperkuat pertahanan anti-pesawatnya di dekat perbatasan dengan Dataran Tinggi Golan yang diduduki “Israel”, seorang komandan dalam aliansi regional yang mendukung Presiden Suriah Bashar Asad, Selasa (12/6/2018).

Pertahanan tambahan direncanakan akan digunakan dalam beberapa hari mendatang, kata komandan itu kepada Reuters. Penempatan senjata buatan Pantsir S1 buatan Rusia bertujuan “untuk memperbarui sistem pertahanan udara melawan ‘Israel’ pada tingkat pertama”, tambah komandan, seorang non-Suriah yang berbicara dengan syarat anonim.

Peperangan multi-pihak Suriah telah berputar ke arah barat daya dalam beberapa pekan terakhir, mempertaruhkan eskalasi di daerah yang menjadi perhatian utama “Israel” di mana konflik telah dikendung sejak tahun lalu oleh perjanjian yang ditanggung oleh Amerika Serikat dan Rusia.

Bulan lalu, “Israel” menuduh pasukan Iran bersekutu Damaskus meluncurkan salvo roket melintasi perbatasan, memicu serangan udara ganas ke Suriah terhadap apa yang digambarkan “Israel” sebagai posisi yang didukung Iran.

Pemerintah rezim Suriah telah secara terpisah mempersiapkan serangan terhadap oposisi yang menguasai wilayah di perbatasan dengan “Israel” dan Yordania. Hal ini menyebabkan Washington bulan lalu untuk memperingatkan “langkah-langkah tegas dan tepat” terhadap pelanggaran gencatan senjata.

Komandan itu mengatakan persiapan untuk serangan pemerintah di barat daya telah selesai tetapi pasukan pemerintah sekarang bekerja untuk menyelesaikan sebuah kantong militan Negara Islam di dekat kota Sweida yang dikuasai pemerintah.

“Israel” ingin pasukan yang didukung Iran seperti “Hizbullah” Libanon dijauhkan dari perbatasannya dan dihapus dari Suriah lebih luas. Pemimpin “Hizbullah” Sayyed Hassan Nasrallah mengatakan pekan lalu kelompok itu akan tinggal di Suriah selama Asad menginginkannya di sana.

Pasukan oposisi di Suriah barat daya telah mengecilkan prospek serangan pemerintah di daerah itu, mengatakan Amerika Serikat dan Yordania berkomitmen untuk menegakkan perjanjian “de-eskalasi” dengan Rusia.

Tetapi mereka juga bersiap untuk kemungkinan serangan. Seorang komandan pemberontak di barat daya, Kolonel Nassim Abu Arra dari Pemuda Pasukan Sunna, mengatakan kepada Reuters bahwa pasukan oposisi telah membentuk kepemimpinan militer bersama pada hari Senin.

Menteri Luar Negeri Suriah Walid al-Moualem mengatakan bulan ini pemerintah bertujuan untuk merebut kembali wilayah-wilayah pemberontakan di barat daya melalui penyelesaian di mana para pejuang menerima kekuasaan atau cuti negara – pendekatan yang digunakan oleh negara untuk memenangkan kembali daerah-daerah lain.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.