Kanselir Jerman serukan kebijakan pengungsi Uni Eropa

Kanselir Jerman Angela Merkel.
128

BERLIN (Arrahmah.com) – Kanselir Jerman Angela Merkel pada Selasa (12/6/2018) menyerukan pendekatan umum Eropa pada krisis pengungsi.

“Kami orang Eropa harus menemukan tanggapan terpadu untuk migrasi ilegal, yang sangat penting bagi saya,” kata Merkel pada konferensi pers bersama dengan rekannya dari Austria, Sebastian Kurz.

“Saya percaya bahwa masalah ini memiliki potensi untuk melakukan kerusakan parah ke Eropa,” ia menekankan, memperingatkan negara-negara anggota UE agar tidak mengambil tindakan sepihak yang mungkin melanggar hukum UE.

Ucapannya datang menjelang pertemuan puncak para pemimpin Eropa pada 28-29 Juni di Brussels yang berfokus pada krisis pengungsi dan proposal Jerman untuk kebijakan suaka umum Uni Eropa.

Merkel telah lama berpendapat bahwa aliran pengungsi yang tidak teratur hanya dapat bekerja sama dengan negara tuan rumah dan transit, dan menggarisbawahi pentingnya mengatasi akar penyebab krisis migrasi.

Dia telah berulang kali meminta negara-negara Uni Eropa untuk berbagi beban negara-negara anggota seperti Italia dan Yunani, yang menerima jumlah pengungsi terbesar.

Tetapi kanselir mengalami tekanan yang semakin meningkat pekan ini, setelah rekan koalisinya, Christian Social Union (CSU), muncul dengan “rencana induk migrasi” baru yang kontroversial, membalikkan kebijakan pintu-pintunya bagi para pengungsi.

Politisi CSU senior dan Menteri Dalam Negeri Horst Seehofer menyarankan untuk menyingkirkan pencari suaka di perbatasan Jerman jika mereka memasuki Uni Eropa dari negara anggota lain dan pertama kali mendaftar di sana.

Merkel berusaha untuk mengecilkan perbedaan tajam dengan Seehofer atas kebijakan migrasi, mengatakan mereka membutuhkan lebih banyak pembicaraan di antara mitra koalisi untuk menyimpulkan rencana tersebut.

Seehofer mengumumkan pekan lalu bahwa ia akan menyajikan rencana induk migrasi pada  Selasa, tetapi membatalkan konferensi pers pada Senin, karena perbedaan yang belum terselesaikan dengan Merkel.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.