Berita Dunia Islam Terdepan

UEA kirim lebih banyak pasukan untuk melatih pasukan Afghanistan

240

Support Us

ABU DHABI (Arrahmah.com) – Afghanistan telah menerima tawaran dari Uni Emirat Arab untuk meningkatkan kehadirannya dalam pelatihan pasukan Afghanistan yang memerangi gerilyawan Islam, kata pejabat senior pemerintah, karena Kabul berusaha meningkatkan hubungan dengan negara-negara mayoritas Muslim, dikutip MEMO pada Minggu (10/6/2018).

Sekitar 200 tentara UEA telah ditempatkan di Afghanistan sebagai staf pendukung selama lebih dari 10 tahun, para pejabat yang terlibat dalam penegakan keamanan di Afghanistan mengatakan kepada Reuters.

Berdasarkan perjanjian baru, pasukan UEA akan melatih rekrutan yang terdaftar oleh pasukan elit Afghanistan dan juga dapat dipanggil untuk mengambil bagian dalam operasi spesifik yang menargetkan gerilyawan, ungkap seorang pejabat senior Afghanistan yang mengatur kedatangan pasukan UEA di Kabul.

Pejabat pemerintah yang kedua mengatakan, 60 tentara lagi akan tiba di Afghanistan pada bulan Juli dan akan ditempatkan di markas NATO. Kementerian Luar Negeri UEA tidak segera memberikan komentar.

Presiden AS Donald Trump pada bulan Agustus meluncurkan pendekatan militer yang lebih agresif ke Afghanistan, termasuk gelombang serangan udara, yang ditujukan untuk menyeret paksa Taliban ke meja perundingan di bawah misi Dukungan T Resolute yang dipimpin NATO.

Beberapa negara anggota NATO juga setuju untuk meningkatkan pasukan mereka sebagai bagian dari Dukungan Tegas.

Kantor kepresidenan dan Dewan Keamanan Nasional mengatakan mereka tidak dapat mengomentari langkah UEA tetapi seorang diplomat mengatakan bantuan ini datang pada saat Presiden Ashraf Ghani membuat upaya bersama untuk meningkatkan hubungan dengan negara-negara Islam.

Ledakan di provinsi Kandahar selatan tahun lalu, yang disalahkan oleh pasukan keamanan terhadap Taliban, menewaskan lima diplomat UEA. Taliban membantah terlibat.

“Pasukan UEA telah berada di sini sejak awal operasi ISAF (Pasukan Bantuan Keamanan Internasional) tetapi sekarang telah diaktifkan kembali dan diperkuat,” kata seorang sumber senior pemerintah yang mengetahui operasi tersebut kepada Reuters.

“Ada sekitar 200, lebih banyak akan segera bergabung dan mereka akan berada di sini untuk pelatihan dan memberikan dukungan. Mereka akan pergi ke lapangan hanya jika diperlukan.”

ISAF yang dipimpin NATO diluncurkan pada tahun 2001 dan akhirnya beroperasi di Afghanistan pada tahun 2014. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah