Berita Dunia Islam Terdepan

Kelompok biksu garis keras Myanmar bersumpah lanjutkan kampanye anti-Rohingya

545

Support Us

YANGON (Arrahmah.com) – Biksu garis keras Myanmar bersumpah pada Jumat (8/6/2018) untuk melanjutkan kampanye anti-Muslim Rohingya melalui jejaring sosial Facebook meskipun pemerintah Myanmar mengklaim telah mengeluarkan perintah larangan atas aktivitas tersebut.

Pejabat Perserikatan Bangsa Bangsa yang menyelidiki kemungkinan genosida di Myanmar mengatakan Facebook telah menjadi sumber propaganda terhadap minoritas di Myanmar.

Para biksu dan aktivis nasionalis Myanmar, yang telah muncul sebagai kekuatan politik dalam beberapa tahun terakhir, telah membagi retorika kasar melalui Facebook yang menargetkan minoritas Rohingya, yang dilihat oleh banyak orang di negara mayoritas Buddha ini sebagai imigran gelap.

“Ini adalah pelanggaran atas kebebasan berekspresi,” kata Thuseitta, anggota Serikat Biksu Patriotik Myanmar kepada Reuters beberapa jam setelah Facebook mengidentifikasinya sebagai “tokoh kebencian”.

Berita Terkait

“Kami akan terus menggunakan Facebook dengan nama dan akun yang berbeda untuk mengatakan kebenaran kepada orang-orang,” lanjutnya penuh percaya diri.

Hampir 700.000 Muslim Rohingya telah melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh, PBB dan badan-badan bantuan mengatakan, menyusul tindakan keras militer setelah serangan pemberontak Rohingya Agustus lalu.

Washington menyebut tanggapan tentara sebagai “pembersihan etnis” – tuduhan yang dibantah oleh Myanmar. Myanmar mengklaim pasukan keamanannya hanya melancarkan operasi kontra-pemberontakan yang sah terhadap “teroris Bengali”.

Pinnyawenta, biksu dari serikat pekerja yang akunnya dinonaktifkan pada bulan Mei setelah berulang kali diminta oleh Facebook untuk menghapus beberapa posting, mengatakan dia telah mendaftar lagi di bawah nama lain dan akan “terus menulis tentang kebenaran” melalui situs tersebut. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah