Berita Dunia Islam Terdepan

Hampir 200 orang masih hilang dalam letusan gunung berapi Guatemala

417

Support Us

GUATEMALA (Arrahmah.com) – Hampir 200 orang masih dinyatakan hilang dan setidaknya 73 orang tewas sejak gunung berapi Fuego di Guatemala mulai meletus selama akhir pekan, kata para pejabat Selasa (5/6/2018).

Tujuh komunitas di daerah yang sudah hancur dievakuasi saat aktivitas gunung berapi meningkat, dengan operasi penyelamatan terhenti.

Di kota Escuintla, dekat puncak, penduduk setempat yang panik bergegas ke mobil mereka untuk melarikan diri, menyebabkan lalu lintas kacau.

Setidaknya 192 orang masih hilang sejak letusan akhir pekan, kepala lembaga bantuan bencana Sergio Cabanas mengatakan pada wartawan.

Pencarian jenazah di desa-desa gunung yang hancur akibat letusan itu berlangsung lambat, kata para pejabat sebelumnya, mengingat sifat medan dan cara gunung berapi melepaskan sejumlah besar lumpur, batu, dan abu yang mendidih di gunung.

“Kami akan terus sampai menemukan korban terakhir, meskipun kami tidak tahu berapa banyak yang ada. Kami akan menyelidiki daerah itu sebanyak yang diperlukan,” kata Cabanas kepada AFP.

Namun, kemungkinan menemukan lebih banyak orang yang selamat sangat sedikit, katanya.

Berita Terkait

“Jika Anda terjebak dalam aliran piroklastik, sulit untuk keluar darinya hidup-hidup,” katanya, menambahkan bahwa orang-orang yang mungkin telah tertangkap dalam arus mungkin tidak akan pernah ditemukan.

Yang terbaru dari 73 korban adalah seorang wanita berusia 42 tahun yang meninggal di rumah sakit karena kehilangan kedua kaki dan lengan dalam letusan.

Jumlah korban sebelumnya adalah 72. Sekitar 46 orang cedera, sekitar separuh di antaranya berada dalam kondisi serius, katanya.

Gunung api setinggi 3,763 meter meletus pada Ahad pagi, memuntahkan gumpalan abu yang menjulang tinggi dan hujan batu berapi dengan lumpur panas.

Pihak berwenang mengatakan lebih dari 1,7 juta orang telah terkena dampak bencana, termasuk lebih dari 3.000 orang yang dievakuasi, banyak yang tinggal di tempat penampungan di Escuintla, Sacatepequez dan Chimaltenango sejak letusan pada Ahad.

Kecepatan letusan itu mengejutkan penduduk setempat, dan dapat dijelaskan dengan itu menghasilkan aliran piroklastik, tiba-tiba emisi gas dan fragmen batuan, bukan lava, kata vulkanolog David Rothery dari Universitas Terbuka Inggris.

Presiden Jimmy Morales, yang telah menyatakan tiga hari berkabung nasional, telah mengunjungi zona bencana.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan turut berduka dengan “kehilangan nyawa yang tragis dan kerusakan signifikan yang disebabkan oleh letusan itu,” dan mengatakan PBB siap membantu upaya penyelamatan dan bantuan nasional. (fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah