Ethiopia terima kesepakatan perbatasan dengan Eritrea

Peta Ethiopia dan Eritrea.
402

ADDIS ABABA (Arrahmah.com) – Ethiopia pada Selasa (5/6/2018) memutuskan untuk sepenuhnya melaksanakan apa yang disebut perjanjian Aljazair dan keputusan Komisi Perbatasan Ethiopia-Eritrea.

Keputusan ini dibuat oleh komite eksekutif dari partai yang berkuasa – Front Demokratik Demokrasi Rakyat Ethiopia, menurut kantor berita FANA, sebuah rumah media yang berafiliasi dengan pemerintah.

Perjanjian Aljazair ditandatangani pada 12 Desember 2000 setelah perang 1998-2000 antara kedua negara.

Sebagai bagian dari kesepakatan, Komisi Perbatasan internasional telah memutuskan untuk memberikan sebagian dari wilayah yang disebut Badme ke Eritrea.

Komite eksekutif meminta Eritrea untuk melaksanakan perjanjian tanpa prasyarat untuk mengembalikan hubungan baik antara tetangga dan perdamaian antara masyarakat kedua negara, kata FANA.

Eritrea memisahkan diri dari Ethiopia pada tahun 1993.

Setelah perang berdarah, kedua negara mempertahankan apa yang disebut ahli politik sebagai “situasi tanpa perang, tanpa damai”.

Menurut perjanjian Aljazair, Eritrea akan memberi kompensasi kepada Ethiopia untuk sejumlah besar pengiriman yang disita setelah pembebasan Eritrea di Pelabuhan Asab dan Massawa, yang telah berfungsi sebagai satu-satunya pelabuhan laut Ethiopia saat itu. (fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.