Berita Dunia Islam Terdepan

Larangan burqa Denmark akan mempengaruhi, paling banyak, 0,2% dari wanita Muslim di sana

300

Support Us

KOPENHAGEN (Arrahmah.com) – Denmark adalah negara Eropa terbaru yang memberlakukan larangan mengenakan cadar. Undang-undang ini hanya akan mempengaruhi 0,2% wanita Muslim di negara ini, menurut sebuah makalah 2013 yang memperkirakan jumlah wanita Muslim yang mengenakan niqab dan burqa di Denmark, kutip Quartz pada Jumat (1/6/2018).

Studi ini mengatakan bahwa dari 150 wanita yang mengenakan niqab di Denmark, sekitar setengahnya adalah etnis Denmark yang masuk Islam.

Wanita Muslim yang mengenakan penutup wajah penuh adalah “minoritas dalam minoritas di dalam minoritas,” kata ketua peneliti, Margit Warburg, seorang profesor di Universitas Kopenhagen. Dia menambahkan, tidak terlalu mengejutkan bahwa etnis Denmark yang masuk Islam membuat proporsi yang sangat tinggi dari orang-orang yang mengenakan niqab.

Pada tahun 2009, pemerintah Denmark menghubungi Warburg dan kelompok penelitiannya di Departemen Studi Lintas Budaya dan Regional Universitas Kopenhagen untuk melakukan penelitian tentang jumlah wanita Muslim yang mengenakan burqa atau jenis penutup wajah lainnya di Denmark. Laporan yang mereka temukan — yang diberi julukan “laporan burqa” — menghitung bahwa sebagian kecil wanita Muslim mengenakan niqab.

Investigasi lebih lanjut pada tahun 2013 menghasilkan perkiraan 150 wanita, atau antara 0,1% dan 0,2% wanita Muslim di Denmark.

Berita Terkait

Warburg mengatakan temuannya tidak pernah memuaskan mereka yang tertarik untuk menerapkan larangan tersebut. Bagi mereka yang mendukung pelarangan ini, tidak terlalu penting bahwa ada sejumlah kecil wanita yang mengenakan niqab.

Mereka berpendapat bahwa jika hanya ada satu orang yang dipaksa untuk melakukannya maka harus ada hukum, kata Warburg.

Sementara kata-kata undang-undang baru tidak secara khusus menyebutkan wanita Muslim. Dalam UU tersebut disebutkan “siapa saja yang mengenakan pakaian yang menyembunyikan wajah di depan umum” akan menghadapi denda 1.000 crown ($ 157). Undang-undang ini mulai berlaku pada bulan Agustus.

Jumlah wanita Muslim yang memakai niqab sangat kecil di seluruh Eropa. Berbagai studi memperkirakan bahwa penutup semacam ini dikenakan oleh 0,03% dari populasi Muslim Austria, 0,04% dari populasi Muslim Perancis, dan, paling banyak, 0,05% dari populasi Muslim di Belanda.

Meskipun demikian, seperti Denmark, larangan mengenakan penutup wajah penuh atau parsial di depan umum telah berlalu di ketiga negara tersebut. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah