Berita Dunia Islam Terdepan

Rusia sangat ingin Iran keluar dari Suriah, Teheran tidak senang

1.885

Support Us

MOSKOW (Arrahmah.com) – Sekutu terkuat rezim Nushairiyah pimpinan Bashar Asad, Rusia dan Iran, telah bersatu dalam beberapa tahun terakhir, karena kedua negara mengejar lebih banyak peran langsung di Timur Tengah.

Namun keraguan tentang keandalan Rusia sedang muncul di Teheran, saat sejumlah pemain regional mulai memilih jalan melalui ketegangan di Suriah selatan.

Selama berminggu-minggu, ada tanda-tanda bahwa Rusia sedang mencoba membatasi aktivitas militer Iran di Suriah.

Pada 17 Mei, Presiden Rusia Vladmir Putin mengatakan bahwa dengan kemenangan pasukan rezim Suriah baru-baru ini, pasukan asing harus mundur dari Suriah. Ketika dimintai klarifikasi, utusan Putin mengatakan bahwa presiden merujuk pada tentara Turki, Amerika, Iran dan “Hizbullah”, lansir MEE pada Selasa (29/5/2018).

Kemudian pada Senin (28/5), beberapa hari setelah tentara rezim Asad menjatuhkan selebaran yang memperingatkan para pejuang di Daraa untuk meletakkan senjata mereka, baik pejabat “Israel” dan Rusia mengatakan secara terbuka bahwa hanya tentara Suriah [rezim] yang harus hadir ketika rezim berusaha merebut kembali provinsi selatan.

Dari Teheran, wajah Rusia telah menjadi kejutan, memicu reaksi sengit dan perdebatan tentang apakah Moskow dapat dipercaya lebih lama lagi.

“Selama ‘terorisme’ ada dan pemerintah Suriah ingin, Iran akan memiliki kehadiran [di Suriah],” ujar juru bicara Menteri Luar Negeri Iran Bahram Qassemi pada 21 Mei.

Dia menambahkan: “Tidak ada yang bisa memaksa Iran melakukan sesuatu. Iran adalah negara merdeka dan kebijakannya ditentukan berdasarkan kepentingan republik di dunia.”

Al Shamkhani, sekretaris Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran, mengatakan pada 27 Mei bahwa Iran berada di Suriah atas permintaan Damaskus.

Kesunyian konservatif

Mungkin tidak mengherankan, media reformis yang biasanya kritis terhadap hubungan Teheran dan Moskow, telah menyatakan keprihatinannya atas pernyataan Kremlin, sementara gerai-gerai garis keras, yang lebih suka Iran menghindari Barat dan mendekati Rusia dan Cina sebagai gantinya, tetap diam.

Menurut harian reformis Etemaad, posisi baru Rusia merupakan cerminan dari perjalanan Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu pada 9 Mei, sehari setelah Presiden AS Donald Trump mengumumkan bahwa Amerika akan mundur dari kesepakatan nuklir.

Menjelang perjalanan, Netanyahu mengatakan: “Mengingat apa yang terjadi di Suriah saat ini, perlu untuk memastikan koordinasi keamanan lanjutan antara tentara Rusia dan pasukan pertahanan ‘Israel’.”

Dan, seperti dicatat Estemaad pada 20 Mei, setelah pertemuan itu, utusan Putin mengatakan Iran dan “Hizbullah” yang harus meninggalkan Suriah, tetapi bukan pasukan “Israel”.

“Sudah bertahun-tahun rezim Zionis telah menduduki sebagaian tanah Suriah di Dataran Tinggi Golan, dan [mereka] menyerang berbagai wilayah Suriah dalam operasi ofensif dalam beberapa bulan terakhir,” ujar surat kabar itu.

Sementara itu, situs berita Tabnak yang dimiliki oleh Mohsen Rezai, mantan komandan Garda Revolusi Iran, mengaitkan posisi Putin dengan penarikan AS dari kesepakatan nuklir.

“Di tengah penarikan AS dari JCPOA dan kebutuhan Iran akan dukungan Rusia, kemungkinan bahwa Moskow berusaha untuk mendapatkan konsesi dari Iran di Suriah, konsesi yang dapat membuat posisi Rusia mengenai krisis Suriah lebih dekat ke Barat, karena salah satu kondisi Barat untuk negosiasi dengan Rusia atas Suriah telah memaksa Iran mundur dari Suriah,” tulis Tabnak pada 18 Mei.

Dalam reaksi lain, surat kabar reformasi Shargh melaporkan bahwa musuh bebuyutan Iran, Arab Saudi berinvestasi di Moskow untuk secara bertahap mempengaruhi posisi Rusia terhadap Teheran.

Shargh menulis pada 23 Mei: “Tidak diragukan lagi, Riyadh sedang mengejar tujuan strategi dengan mendekati Moskow. Rusia, bersama dengan Iran, berhasil memperkuat tangannya di Suriah dan kemudian bersama Teheran dan Ankara, [berhasil] mendirkan KTT Sochi sebagai sebuah alternatif untuk pembicaraan Jenewa.

“Dalam keadaan seperti itu, Riyadh berusaha untuk mengambil keuntungan dari investasinya yang luas [di Rusia] sebagai pengaruh terhadap Teheran dengan mengkonsolidasikan hubungan ekonominya dengan Moskow.”

Bukan sekutu atau penyokong

Reformis Iran yang berbicara kepada MEE yakin bahwa Rusia berusaha untuk lebih mengisolasi Iran, sekarang AS telah menarik diri dari perjanjian nuklir.

Teheran, mereka mengatakan harus berusaha memperkuat hubungannya dengan Eropa dan ingat bahwa Moskow memiliki sejarah menikam Teheran di belakang.

Rasool Hosseini, seorang analis kebijakan luar negeri reformis, mengatakan kepada MEE: “Rusia telah menyimpulkan bahwa Iran dan Amerika akan memiliki ketegangan yang lebih serius. Oleh karena itu, tampaknya kemungkinan lebih banyak perjanjian antara Teheran dan Washington telah memudar. Putin kini yakin bahwa Teheran tidak memiliki terlalu banyak pilihan dan Rusia berusaha memanfaatkan ini.”

Dia menambahkan: “Dalam keadaan seperti itu, Teheran harus memperkuat hubungan dengan Eropa untuk mencegah Rusia bermain dengan kartu Iran selama konflik dengan AS”.

Fereidoun Majlesi, mantan diplomat Iran, mendesak pemerintah untuk tidak sepenuhnya bergantung pada Rusia atau negara lain.

“Rusia bukan sekutu atau pendukung Iran. Sejumlah tokoh di Teheran mengandalkan Rusia sementara ini bukan untuk kepentingan negara. Rusia tidak akan pernah mengorbankan diri untuk Iran dan akan membuat keputusan berdasarkan kepentingan sendiri,” katanya.

Rusia, menurut Majlesi, ingin tinggal di Suriah tanpa saingan.

“Jika Iran tetap di Suriah, ini akan memberi alasan kepada Amerika untuk mengerahkan pasukannya di sana juga. Itu sebabnya utusan Putin mengatakan semua negara harus meninggalkan Suriah,” katanya.

Hossein Kanani Moghaddam, seorang analis konservatif mengatakan kepada MEE: “Jika Putin bersedia bersekutu dengan AS atau ‘Israel’, mereka tidak akan tetap tinggal di Suriah dan menyaksikan kematian sedikitnya 100 orang penasihat militer Rusia.”

Namun, dalam pernyataan yang mengindikasikan meningkatnya perhatian Iran terhadap Kremlin, Moghaddam menekankan: “Rusia adalah mitra strategis Iran, tetapi jika [Rusia] beralih ke ‘Israel’ atau Amerika, Iran akan merevisi hubungannya denganRusia.

“Selama Bashar Asad ingin, Iran akan tetap di Suriah. Yang penting adalah keputusan ‘pemerintah’Suriah. Rusia tidak bisa memutuskan untuk Suriah dan hanya ‘pemerintah’Suriah yang dapat membuat keputusan tentang kehadiran pasukan militer.” (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah