Berita Dunia Islam Terdepan

World Hijab Day, Para perempuan non-Muslim mengambil tantangan mengenakan hijab selama Ramadhan

669

Support Us

Grace Lloyd mendapat tepuk tangan ketika dia masuk ke dalam kelasnya di Doha Gulf English School pada hari pertama Ramadhan, ia mengenakan jilbab hitam dengan seragam birunya.

Wajah remaja berusia 11 tahun itu bersemu merah ketika teman-teman sekelasnya di kelas tujuh di ibukota Qatar bertepuk tangan dan bersorak untuknya.

Lloyd, seorang Kristen Inggris, akan menutupi kepalanya dengan hijab selama bulan suci Ramadhan tahun ini dalam solidaritas dengan wanita Muslim yang menghadapi diskriminasi karena mengenakan hijab.

“Saya merasa sangat bersemangat tentang ini,” kata Lloyd, peserta termuda dari tantangan hijab Ramadhan 30 hari, inisiatif tahunan oleh organisasi nirlaba, World Hijab Day (WHD) atau Hari Hijab Dunia mengundang perempuan dari semua agama untuk mengenakan jilbab selama sebulan.

“Saya biasanya memakai yang hitam, saya merasa lebih nyaman dengan itu karena semua orang di kelas saya juga memakainya,” katanya kepada Al Jazeera, menambahkan dia mungkin mencoba warna yang berbeda di akhir bulan.

Tujuan dari kegiatan WHD selama sebulan adalah untuk membangun jembatan dan mematahkan stereotip.

“Acara ini adalah bagi mereka yang ingin merasakan memakai hijab selama lebih dari satu hari untuk lebih memahami apa yang wanita Muslim alami setiap hari,” kata Nazma Khan, presiden dan pendiri organisasi World Hijab Day.

Setiap tahun pada tanggal 1 Februari, organisasi tersebut juga mengundang wanita untuk menutup kepala mereka selama sehari untuk menandai Hari Hijab Dunia.

“Sangat menyenangkan untuk memiliki satu hari di mana Anda berjalan di ‘sepatu’ orang lain, tetapi selama 30 hari, Anda benar-benar, benar-benar bisa berjalan dengan ‘sepatu’ orang lain,” Ellie Lloyd, direktur eksekutif WHD dan duta besar Qatar untuk organisasi nirlaba, mengatakan .

“Dalam istilah yang paling dasar, hijab adalah sepotong kain, tetapi untuk seorang wanita Muslim yang memakainya, itu memiliki makna spiritual terdalam,” tambahnya.

Pengalaman Berpuasa

Muslim di Amerika Serikat, Eropa, dan Turki mulai berpuasa pada 16 Mei tahun ini, dengan beberapa negara di kawasan Teluk dan Timur Tengah menyambut bulan suci pada 17 Mei.

Khan mengatakan kepada Al Jazeera bahwa non-Muslim mengenakan hijab memiliki dampak sosial yang lebih besar daripada berpuasa sebagai bagian dari tantangan Ramadhan.

Afaf Nasher, direktur eksekutif Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR) cabang New York, setuju.

Nasher menambahkan bahwa tantangan berpuasa untuk non-muslim tidak dapat terlihat oleh publik, sementara tantangan memakai hijab memiliki dampak yang lebih besar.

Namun, sebagai orang Kristen Mormon, selain mengenakan hijab selama 30 hari, Kayla Hajji mengatakan dia juga berpuasa tahun ini.

“Ada keindahan seperti itu datang bersama sebagai komunitas orang percaya untuk berpuasa yang tidak dapat digambarkan kecuali Anda berpartisipasi,” kata wanita Amerika berusia 35 tahun dari Fresno, California tersebut.

Kayla Hajji, seorang Kristen Mormon dari California.

Dia ingin mengambil tantangan hijab untuk mendapatkan sekilas kecil tentang kewajiban berhijab dan untuk “lebih memahami perjuangan atau keberhasilan mereka”.

Ellie Lloyd, yang juga mengikuti tantangan berpuasa bulan ini, mengatakan dia dan putrinya Grace harus “mengganti pakaian mereka sepenuhnya”.

“Ini bukan hanya tentang syal, tetapi juga tentang bagaimana Anda berpakaian,” kata wanita berusia 38 tahun itu kepada Al Jazeera.

“Tidak ada gunanya mengenakan hijab dan kemudian mengenakan jins ketat dan atasan terbuka, karena ini tentang semuanya,” Lloyd menjelaskan. “Jadi, aku menghormati seluruh pakaianku, tidak hanya menutupi rambutku.”

Menghadapi Diskriminasi

Berita Terkait

Wanita Muslim sering menghadapi diskriminasi dan ancaman selama mengenakan hijab.

Awal tahun ini, surat-surat yang mendesak orang-orang untuk menyerang umat Islam pada 3 April – disebut Punish A Muslim Day – mulai beredar di berbagai kota di Inggris.

Selebaran itu, yang diterima oleh beberapa warga Inggris melalui pos itu, mengatakan akan ada hadiah jika mereka menarik hijab wanita Muslim, secara verbal mencaci maki Muslim, dan melemparkan asam di wajah mereka.

Setelah pemilihan Presiden Donald Trump dan “larangan Muslim”, CAIR melaporkan peningkatan 17 persen dalam insiden anti-Muslim di AS tahun lalu, dibandingkan dengan tahun 2016.

“Hijab adalah pemicu dalam 13 persen insiden,” kata kelompok itu dalam laporan hak sipil terakhir yang diterbitkan bulan lalu.

Selain itu, ada kemarahan di antara wanita Muslim di Eropa tahun lalu ketika Pengadilan Eropa memutuskan bahwa para petinggi berhak melarang staf dari memakai simbol-simbol agama yang terlihat.

Pelajar asal Brasil, Pamela Zafred, yang mengenakan jilbab sebagai eksperimen sosial bulan ini, mengatakan bahwa pengalaman itu telah menjadi “pembuka mata” baginya.

Remaja yang berusia 19 tahun dari Goiania tersebut, yang dibesarkan sebagai seorang Katolik tetapi tidak mengikuti agama apa pun, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa hari pertama dari tantangan 30 hari adalah yang “terburuk”.

“Saya pergi ke gym [memakai hijab], dan saya mendengar mereka meledek saya,” katanya. “Kelas kami dilakukan dalam kelompok, tetapi tidak ada yang mau sekelompok dengan saya sampai instruktur membagi kelompok-kelompok itu sendiri.”

“Saya bisa membayangkan ini terjadi dengan wanita yang mengenakan hijab dan bagaimana mereka akan merasa ditolak, mempengaruhi rasa memiliki mereka.”

Pamela Zafred, seorang mahasiswa Brasil yang dibesarkan sebagai seorang Kristen Katolik.

Tantangan tersebut juga membuatnya menerima reaksi negatif di media sosial, dengan kata-kata seperti “penindasan” dan “perbudakan” yang digunakan.

Kebiasaan Berhijab

Banyak wanita Muslim mengikuti tantangan selama sebulan untuk menjadikan hijab sebagai bagian dari kehidupan mereka bahkan setelah Ramadhan.

Rawzatul Zannat mengenakan hijab selama sembilan bulan tahun lalu sampai akhirnya ia memutuskan untuk berhenti.

Muslimah Bangladesh tersebut sering ditanyai oleh teman-teman sekelasnya tentang hijabnya, yang disebut “membosankan” dan “terlalu malas” untuk menata rambutnya.

“Ramadhan adalah saat ketika hampir semua Muslim berusaha menjadi yang terbaik, jadi saya memilih bulan ini untuk melanjutkan mengenakan hijab saya selamanya, dan pesan saya adalah jika Anda mencoba sesuatu selama sebulan, Anda dapat terus melakukannya,” kata siswa berusia 19 tahun itu kepada Al Jazeera.

Bilkis Salifu dari Ghana, yang lahir dan dibesarkan seorang Muslim, berada dalam situasi yang sama.

“Saya mengenakan hijab tetapi hanya kadang-kadang,” kata wanita berusia 33 tahun itu. “Saya menggunakannya ketika Ramadan, yang merupakan bulan suci, untuk mencoba apakah saya bisa terbiasa menjadikannya bagian dari saya.”

Bilkis Salifu, Muslimah Ghana, 33 tahun.

WHD berharap kegiatan selama sebulan ini mendorong wanita Muslim lainnya, seperti Zannat dan Salifu, untuk mengenakan hijab tanpa rasa takut dan membuat mereka nyaman dengan penutup kepala.

“Acara ini dimaksudkan untuk memberikan dukungan global untuk wanita Muslim yang ingin memakai jilbab, tetapi tidak memiliki keberanian untuk mengambil langkah pertama.”

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah