Matahari terbenam pukul 11 malam, Muslim di Islandia berpuasa selama hampir 22 jam

Islandia.
870

REYKJAVIK (Arrahmah.com) – Ramadhan tahun ini, Muslim Islandia berpuasa dalam waktu yang paling panjang yaitu 21 jam dan 51 menit, dengan matahari terbenam pada pukul 11:57 malam pada malam terakhir Ramadhan pada tanggal 14 Juni mendatang.

Di Islandia di mana umat Islam berada dekat dengan Kutub Utara, matahari musim panas akan terbenam di tengah malam dan kembali terbit dua jam kemudian.

“Saya akan mengikuti waktu setempat di Reykjavik. Berpuasa 21 jam tanpa makan adalah waktu yang lama. Tetapi mayoritas Muslim di sini di Reykjavik juga melakukannya,” Karim Askari, direktur eksekutif Yayasan Islam Islandia mengatakan kepada CNBC pada 23 Mei.

Namun Muslim yang tinggal di negara-negara ekstrim dengan kondisi yang tidak biasa dapat mengikuti salah satu dari tiga solusi yang ditawarkan oleh Syariah.

“Mereka dapat berbuka puasa menggunakan waktu baik matahari terbenam di negara terdekat yang tidak memiliki siang atau malam terus menerus, negara mayoritas Muslim terdekat, atau mengamati waktu Makkah sebagai situs tersuci dalam Islam. Kalau tidak, mereka bisa tetap memperhatikan waktu lokal,” kata Askari.

Berbeda dengan negara-negara di dekat atau di khatulistiwa, seperti Indonesia dan Nigeria, di  negara-negara paling utara dan selatan di dunia, dekat Lingkaran Kutub Utara dan Antartika, selama musim panas hampir tidak ada malam dan di musim dingin hampir tidak ada siang hari.

Waktu lokal

Dua masjid di ibu kota Islandia Reykjavik telah setuju untuk mengikuti fajar dan senja setempat untuk memutuskan kapan mereka harus berbuka puasa. Masjid dan organisasi lain di kota-kota Islandia lainnya telah memilih untuk mengikuti waktu negara-negara Eropa lainnya.

“Satu masjid di Reykjavik mengikuti waktu sebuah kota di Prancis,” Askari menginformasikan. “Mereka dapat memilih apa yang mereka inginkan.”

Apa yang tampak seperti kondisi ekstrim bagi sebagian orang adalah berkah yang tersembunyi bagi Askari dan Muslim.

Dia mengatakan bahwa berpuasa dalam cuaca dingin lebih mudah daripada melakukannya di musim panas Asia dan Afrika yang lembab dan panas. “Ada fleksibilitas bagi umat Islam berkat syariat Islam. Setiap orang dapat menawarkan apa yang dia rasakan di dalam hatinya. Muslim memiliki fleksibilitas ini di mana pun mereka berada,” kata Askari.

Menurut estimasi 2010 Pew Research Center, Muslim mewakili sekitar 0,2% populasi Islandia yang memiliki jumlah 350.710 individu. Al-Qur’an pertama kali diterjemahkan ke dalam bahasa Islandia pada tahun 1993, dengan edisi yang dikoreksi pada tahun 2003. Penyebutan awal Islandia dalam sumber-sumber Muslim berasal dari karya-karya ahli geografi Muslim abad pertengahan Muhammad al-Idrisi (1099–1165 / 66) dalam bukunya yang terkenal Tabula Rogeriana, yang menyebutkan lokasi Islandia di Laut Utara.

Pada 2013, Asosiasi Muslim Islandia “Félag múslima á Íslandi” memiliki 465 anggota. Dan Pusat Kebudayaan Islam Islandia “Menningarsetur múslima á Íslandi” memiliki 305 anggota. (fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.