Ramadhan di Mesir: Semangat beramal terkubur di bawah iklan kemewahan

Aktris Mesir Yousra dalam salah satu iklan Ramadhan oleh perusahaan konstruksi, ia mengendarai mobil sport mengelilingi Kairo. (Foto: MEE)
881

KAIRO (Arrahmah.com) – Sudah menjadi kebiasaan di dunia Arab bahwa bulan Ramadhan membawa serta gelombang iklan yang merayakan bulan tersebut.

Namun, iklan-iklan bertema Ramadhan di Mesir memicu kontroversi tahun ini karena mempromosikan produk dan gaya hidup yang hanya dapat dinikmati oleh segelintir orang Mesir.

Setelah mengamankan uang jaminan sebesar 12 miliar USD dari Dana Moneter Internasional tahun lalu, negara itu telah menetapkan langkah-langkah penghematan, pemotongan subsidi energi, kenaikan pajak, dan kenaikan biaya metro, yang telah memukul warga Mesir semakin keras, lansir MEE pada Jum’at (25/5/2018).

Tetapi hal itu tidak menghentikan pengiklan dari menjajakan segalanya, mulai dari apartemen mewah, ponsel, hingga peralatan dapur. Ini semua datang di tempat-tempat yang biasa merayakan Ramadhan, yang menciptakan apa yang disebut pengguna media sosial sebagai disonansi kognitif.

Dalam sebuah iklan untuk Al Marasem Development, aktris Mesir Yousa berkeliling Kairo dengan mobil sport. Dengan mengenakan kacamata hitam, ia berbelanja tas mewah lalu menuju hotel bintang tujuh di mana ia disambut oleh para fotografer.

“Kami peduli dengan nama-nama keluarga yang kami nikahi, dan nama-nama sekolah yang akan dikunjungi anak-anak kami…dan bahkan nama-nama merek yang kami beli,” ujarnya kepada pemirsa dengan suara tinggi.

“Saya suka nama-nama besar. Jika namanya besar, saya akan menandatangani dengan mata tertutup. Saya pikir kita semua seperti itu. Orang-orang mempercayai mereka yang namanya mendahului mereka, orang-orang yang membangun sesuatu dengan benar.”

Iklan lain yang muncul menampilkan penawaran khusus di bulan Ramadhan pada kontrak telepon seluler dari perusahaan telekomunikasi populer, termasuk Orange, Vodafone dan Etisalat.

Dalam iklan Orange, beberapa tokoh televisi menyanyikan tentang gangguan yang disebabkan oleh tetangga mereka dan bagaimana mereka akan dengan senang hati melupakannya selama bulan itu (Ramadhan), bergabung dengan berbagai makan malam yang mewah dengan keluarga dan teman-teman glamor mereka-bahkan satu di salah satu kapal mewah yang berjalan di sungai Nil.

“Tetanggamu adalah yang paling dekat denganmu, tetapi yang terjauh,” mereka bernyanyi. “Tahun ini, Orange akan membuat Anda lebih dekat dengan tetangga Anda. Ramadhan yang penuh berkah untuk satu dan semua”.

Beberapa iklan begitu panjang sehingga kepala komite parlemen Mesir untuk media, budaya dan barang antik meminta regulator untuk menghentikan “iklan lelucon Ramadhan”, mengklaim bahwa banyak yang sama panjangnya dengan keseluruhan program TV.

Iklan-iklan ini sangat kontras dengan yang lain yang lebih tradisional selama Ramadhan, menyerukan kepada warga Mesir untuk menyumbang ke badan amal,dari pendanaan perawatan medis untuk korban luka bakar untuk rumah sakit anak-anak, sebagai bagian dari ketaatan mereka selama bulan suci.

Iklan ini, misalnya, menyeru orang-orang untuk menyumbang ke desa-desa Mesir yang terlupakan: “Anda ingat tetangga sebelah. Pikirkan tentang tetangga Anda yang lebih jauh”.

Mesir bukan satu-satunya negara yang memicu kontroversi dengan iklan Ramadhan tahun ini.

Perusahaan telekomunikasi Kuwait Zain, juga menyebabkan badai di media sosial ketika video Ramadhannya menjadi viral.

Iklan itu menunjukkan seorang pemuda berbicara kepada para pemimpin dunia tentang beberapa masalah termasuk penganiayaan Muslim Rohingya di Myanmar, krisis pengungsi Suriah dan Palestina.

Sementara banyak yang memuji iklan karena menyoroti isu-isu kemanusiaan yang penting, yang lainnya mengkritik peran pemimpin dunia. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.