Berita Dunia Islam Terdepan

Puluhan komunitas mahasiswa meminta Inggris untuk akhiri penjualan senjata ke "Israel"

682

Support Us

LONDON (Arrahmah.com) – Sejumlah 26 komunitas mahasiswa Palestina di universitas-universitas Inggris telah meminta pemerintah di Westminster untuk menghentikan penjualan senjata ke “Israel”. Mereka juga mengutuk pembantaian “Israel” terhadap demonstran tak bersenjata di Jalur Gaza yang terkepung.

Pernyataan itu dikeluarkan setelah respon pembunuhan oleh Pasukan Pertahanan “Israel” terhadap demonstrasi damai Palestina pada 14 Mei, hari yang sama ketika Amerika memutuskan untuk memindahkan kedutaannya dari Tel Aviv ke pendudukan Yerusalem. Ini adalah hari peringatan ke-70 dari Nakba, Bencana dari berdirinya Negara “Israel” di Palestina. Protes untuk mendukung hak kembali para pengungsi Palestina yang sah dimulai pada 30 Maret.

Lebih dari 100 pengunjuk rasa telah gugur oleh penembak jitu zionis “Israel”, dengan ribuan lainnya terluka. Jurnalis dan tenaga medis termasuk di antara korban.

“Pemerintah Inggris terus menyetujui penjualan senjata ke ‘Israel’,” kata persatuan pelajar tersebut, “bertentangan dengan pedoman ekspornya sendiri. Itu juga mengimpor perangkat militer tempur yang terbukti perang, ‘Israel’. ”

Berita Terkait

Para pelajar meminta pemerintah Inggris untuk mengajukan embargo perdagangan senjata dua arah dengan “Israel”, sehingga mengakhiri “abad kejahatan” Inggris terhadap rakyat Palestina dan keterlibatannya dalam pendudukan yang sedang berlangsung. Mereka juga mendesak para mahasiswa di Inggris untuk bergabung dengan kampanye bagi universitas untuk mendivestasikan dana mereka dari perusahaan mana pun yang mengambil untung dari pendudukan militer “Israel”.

“Setelah 70 tahun Nakbah, kita harus melakukan segalanya untuk mencegah lebih banyak bencana di Palestina,” Presiden Persatuan Pelajar Palestina di Universitas Aberdeen, Sarah Schröder, mengatakan kepada MEMO. “Sebagai siswa di Inggris kami merasa bertanggung jawab untuk berdiri bersama Palestina dan menjadi aktif untuk menghentikan penjualan senjata lebih lanjut ke ‘Israel’ dan investasi universitas di negara bagian.”

Presiden of City University Palestine Society, Abdelrahman Al-Tamimi, sepakat bahwa lebih banyak yang harus dilakukan oleh pemerintah Inggris untuk mengekang agresi ‘Israel’. “Kita perlu mengingatkan semua orang tentang kejahatan berkelanjutan yang dilakukan oleh pemerintah ‘Israel’ terhadap rakyat Palestina,” ia bersikeras.

Bagi Yasmin Huleile, masalahnya jelas; tidak cukup bagi orang untuk menjadi penonton dan menunggu untuk dididik tentang politik Palestina-‘Israel’. “Ini adalah contoh modern ketidakadilan, perampasan hak asasi manusia, kolonisasi dan pendudukan brutal,” tambah Presiden Warwick Friends of Palestine Society. “Sederhananya: jika Anda mendukung hak asasi manusia, bantu untuk mengakhiri pendudukan.” (fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah