Berita Dunia Islam Terdepan

Uniknya Masjid Tertua di Ghana

414

Support Us

GHANA (Arrahmah.com) – Masjid Larabanga adalah masjid tertua di Ghana dan salah satu situs bersejarah paling penting di Afrika Barat yang dibangun pada tahun 1400-an.

Masjid Larabanga didirikan pada awal tahun 1400 oleh Ibrahim Ayuba al-Ansari yang dikirim ke sini dari al-Madinah al-Munawwarah oleh Syeikhnya.

Ini adalah pintu kecil untuk masuk ke masjid. Bagian yang dicat hitam di bagian bawah dikatakan berasal dari pondasi asli.

Meskipun suhu panas di daerah Larabanga, masjid tetap dingin karena dibangun dari lumpur. Batang pohon hitam melengkung yang mendukung atap dibawa dari hutan di dekatnya. Kayunya sangat padat, seperti suara logam ketika dipukul.

 

Ini adalah salah satu jamaah. Masjid penuh di setiap sholat lima waktu. Di Juma, ada lebih dari seratus pria dan wanita berdesakan dalam bangunan kecil dengan ratusan lagi yang berdoa di luar.

Berita Terkait

Dikatakan bahwa pendiri masjid, Ibrahim Ayuba al-Ansari dimakamkan di bawah tempat ini di mana pohon itu telah tumbuh. Penduduk setempat memberi tahu kami bahwa dia berasal dari Bani al-Najjar, suku yang sama dengan ibu Nabi Muhammad.

Setiap tahun buah-buahan dan daun-daun dari pohon berusia 500 tahun diambil dan dibagikan di antara suku-suku yang berbeda dan ini adalah sarana untuk membawa semua orang untuk berbagi dan meningkatkan kedamaian, harmoni, dan persaudaraan di antara mereka.

Setiap tahun setelah musim hujan, penduduk lokal Larabanga berkumpul dan memperbaharui lumpur di luar masjid dan mengecatnya.

Cabang-cabang kayu berfungsi sebagai penanda untuk menunjukkan tingkat dan ketinggian setiap bagian bangunan selama proses ini.

Imam Osman Sulaiman yang memimpin sholat lima waktu di masjid Larabanga. Selain itu ada dua saudara laki-lakinya dan diperlihatkan gambar almarhum ayahnya setelah dia kembali dari Haji, dia adalah Imam Besar seluruh daerah.

Ruangan kecil di atas mihrab dan diakses dari atap masjid adalah tempat pendiri masjid, Ibrahim Ayuba al-Ansari biasa menghabiskan waktu sendirian membaca Al-Qur’an dan berdoa.

(fath/ilmfeed/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah