LSM: Arab Saudi harus bertanggung jawab atas pelanggaran HAM di Yaman

Seorang balita penderita malnutrisi menerima perawatan medis di rumah sakit di Sanaa, Yaman. (Foto: AA)
244

SANA’A (Arrahmah.com) – Organisasi HAM Mwatana dan Klinik HAM Sekolah Hukum Kolombia telah telah mengajukan laporan terbaru kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa terhadap catatan kritis hak asasi manusia Arab Saudi, MEMO melaporkan pada Selasa (22/5/2018).

Radhya Almutawakel, ketua Mwatana mengatakan: “Tidak ada yang selamat dalam perang di Yaman — yang berlangsung selama lebih dari tiga tahun, serangan udara koalisi pimpinan Saudi telah membunuh dan melukai ribuan warga sipil, menghancurkan rumah, sekolah, rumah sakit, dan bahkan menyerang acara pernikahan dan pemakaman.”

Almutawakel melanjutkan, “Ketika pemerintah meninjau catatan hak asasi manusia Arab Saudi di PBB akhir tahun ini, mereka harus memeriksa perilaku Saudi tidak hanya di Arab Saudi tetapi juga di Yaman, dan menawarkan rekomendasi untuk mempromosikan hak asasi manusia dan solusi damai untuk konflik.”

Laporan itu juga menjelaskan pembatasan impor makanan utama dan bantuan kemanusiaan Arab ke Yaman yang telah mengarah pada apa yang telah digambarkan PBB sebagai “krisis kemanusiaan terburuk di dunia.”

Yaman saat ini menghadapi epidemi kolera terbesar yang tercatat, dan lebih dari delapan juta warga Yaman berada pada risiko akut kelaparan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.