Berita Dunia Islam Terdepan

Turki: Perang Turki melawan teror terus berlanjut tanpa jeda

689

Support Us

ANTALYA (Arrahmah.com) – Turki akan melanjutkan perjuangannya melawan terorisme tanpa jeda, kata kepala Staf Umum Turki.

“Kami dengan tegas melanjutkan perjuangan kami melawan terorisme. Kami akan melanjutkan perjuangan ini sampai teroris terakhir dilumpuhkan,” Jenderal Hulusi Akar mengatakan setelah menyaksikan Latihan Militer Beyaz Firtina (White Storm) yang dilakukan di Mediterania Timur dan perairan Aegea.

Latihan militer dua tahunan dimulai pada 14 Mei dan akan berakhir pada 25 Mei, menurut pernyataan oleh tentara Turki.

Akar mengatakan bahwa operasi terhadap organisasi teroris sedang dilakukan di Anatolia timur dan tenggara, serta Suriah.

“Kegiatan kami di [kota-kota Suriah] Idlib, Afrin, Al-Bab, dan timur Eufrat sedang berlangsung,” kata Akar, menambahkan bahwa ada banyak bahan peledak dan ranjau di area yang dibersihkan dari teroris di Afrin.

Turki pada 20 Januari meluncurkan Operasi Cabang Zaitun untuk menyingkirkan teroris YPG / PKK dan Daesh dari barat laut Afrin. Pada 18 Maret, pasukan Turki dan anggota Tentara Pembebasan Suriah membebaskan kota Afrin, pada hari ke 58 operasi.

Setelah membebaskan daerah itu dari kelompok teror, militer Turki juga telah berupaya mencari dan menghancurkan bahan peledak buatan tangan dan ranjau yang ditanam oleh para teroris YPG / PKK.

Akar juga memuji Tentara Pembebasan Suriah (FSA) karena keberanian dan keberhasilannya.

Berbicara tentang perkembangan terakhir di Laut Aegea, Akar mengatakan bahwa Turki ingin melakukan kegiatannya sesuai dengan hukum internasional, perjanjian bilateral dan aturan navigasi.

“Kami selalu mengatakan jika dialog dan kerja sama tidak dapat menyelesaikan masalah, kami akan menggunakan kekuatan kami tanpa ragu-ragu,” Akar memperingatkan.

Pada April, pemuda Yunani mencoba menanam bendera di sebuah pulau dekat Didim, barat daya Turki, yang terakhir dalam serangkaian insiden serupa.

Pada Februari, sebuah kapal patroli Turki menabrak kapal patroli penjaga pantai Yunani di dekat pulau Kardak di tenggara Aegean.

Pada Januari, Penjaga Pantai Turki memblokir menteri pertahanan Yunani dari mendekati Kardak untuk meletakkan karangan bunga di sana.

Perselisihan selama beberapa dasawarsa antara Turki dan Yunani atas pulau-pulau Aegea yang tidak berpenghuni membuat kedua negara berada di ambang konflik bersenjata pada tahun 1996. (fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah