Berita Dunia Islam Terdepan

Korban serangan zionis bentuk tim sepakbola khusus penyandang disabilitas pertama

218

Support Us

GAZA (Arrahmah.com) – Melalui internet, Naji Mahmoud Naji, 26, dengan ringan menjelaskan bagaimana ia menjadi bagian dari awal tim sepakbola pertama Palestina yang diamputasi akibat serangan zionis “Israel”. Dia antusias tentang bagaimana dia mencintai olahraga, dan bagaimana tim membantu dia dan orang-orang cacat lainnya di Gaza. Tim Champions memulai dua bulan yang lalu dengan empat pemain, dan sudah meluas hingga mencapai 15.

Naji kehilangan kakinya dalam ledakan di Deir Al Balah pada tahun 2007. Ketika ditanya tentang sifat ledakan, dia mengatakan dia mengira itu adalah pembom bunuh diri tetapi menambahkan, “Saya hanyalah seorang anak kecil, saya tidak mengerti politik.” Setelah cedera, Naji selalu tetap positif. Dia menyelesaikan studinya, berlatih olahraga, dan mengambil bagian dalam pertemuan dukungan psikologis untuk orang lain yang kehilangan anggota tubuhnya. “Saya adalah orang yang positif, jadi saya mencoba membantu orang lain yang menderita cacat mereka. Bagi banyak orang, sulit menerima kerugian. ”

Sekarang, tim sepak bola adalah sumber dukungan bagi orang-orang yang sebelumnya merasa terisolasi dari masyarakat karena ketidakmampuan mereka. Menurut Naji, itu membantu orang-orang cacat untuk merasa seperti mereka dapat menjalani kehidupan normal, dan menjadi bagian dari kelompok. “Ini juga sangat sehat untuk berlatih olahraga setelah cedera,” tambahnya. Semua pemain kehilangan anggota badan dalam bombardir atau ledakan.

Pemain termuda dari tim, Ibrahim, adalah 13. Dia kehilangan kakinya oleh serangan bombardir “Israel” di rumahnya pada tahun 2014. Setelah cedera, dia menjadi tertutup, takut untuk meninggalkan rumah, malu dengan cederanya. “Dua pelatihan pertama, Ibrahim hampir tidak berbicara,” Naji menjelaskan. “Tapi sekarang dia yang paling antusias. Dia tidak melewatkan pelatihan tunggal, dan dia adalah orang yang mendorong yang lain untuk melakukan lebih banyak. ”

Pelatihan Tim Champions Senin 7 Mei. Foto: Ashraf Umrah.

Dampak positif tim dapat diperluas untuk menjangkau seluruh Gaza: “Karena kami menunjukkan kepada orang-orang bahwa kami dapat membuat yang tidak mungkin menjadi mungkin,” Naji menjelaskan.

Berita Terkait

Abu Ghaliyun, 61, adalah konselor untuk Masyarakat Rehabilitasi Deir El Balah, sebuah LSM lokal yang mendukung penyandang cacat. Ibunya kehilangan kakinya dalam pemboman “Israel”, setelah keluarga itu meninggalkan rumah mereka dan mencapai Gaza pada tahun 1948. “Itu sebabnya orang-orang cacat sangat dekat dengan hatiku,” Abu Ghaliyun menjelaskan.

Ide memulai tim sepak bola amputasi datang kepadanya tahun lalu, setelah melihat olahraga di Inggris dan Turki. “Saya pikir akan sangat bagus jika kita bisa memulai sesuatu seperti itu di Gaza,” katanya kepada Palestine Monitor. “Kami memiliki banyak orang dengan amputasi karena perang. Sekarang, dengan Great March of Return, jumlahnya telah menjadi lebih banyak lagi. ”

Abu Ghaliyun melakukan penelitian tentang aturan permainan, dan berkoordinasi dengan Masyarakat Rehabilitasi untuk memobilisasi peserta untuk memulai sebuah tim. Itu tidak selalu mudah. Sepak bola Amputee membutuhkan penopang khusus, dan di tempat dengan pengangguran pemuda 60%, bahkan taksi dan transportasi adalah biaya yang mahal untuk menutupi.

Masyarakat Rehabilitasi Deir Al Balah menyediakan dukungan transportasi. Mereka juga menyediakan penopang bagi penyandang cacat, tetapi bukan yang khusus yang biasa digunakan untuk sepakbola yang diamputasi. Peluang pembiayaan dari Asosiasi terbatas. Naji mengatakan kepada Palestine Monitor bahwa pencapaian saat ini adalah hasil dari upaya individu. Tim ingin melihat peluangnya meningkat melalui dukungan dari luar.

Idealnya, para pemain dapat terhubung dengan tim sepak bola yang diamputasi di negara lain untuk berbagi pengalaman dan keahlian. Tetapi orang-orang “Israel” bahkan tidak memberikan Naji izin keluar untuk menerima perawatan di Bethlehem. Pada saat yang sama, tim berfungsi sebagai penangkal terhadap efek psikologis negatif dari hidup dalam pengepungan, dan trauma perang. Menurut Abu Ghaliyun, tim juga dapat membantu melawan persepsi negatif dunia terhadap orang-orang Gaza. “Tim menunjukkan bahwa kita mencintai kehidupan. Meskipun keadaan kita sulit, kita bisa melakukan apa saja.” Naji dan Abu Ghaliyun optimis; “Langkah selanjutnya adalah menciptakan tim perempuan.”

(fath/mvslim/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah