Berita Dunia Islam Terdepan

Mengapa orang Jepang begitu takjub dengan Ramadhan

1.047

Support Us

TOKYO (Arrahmah.com) – Ada beberapa alasan kuat mengapa Jepang dan orang Jepang sangat berbeda dari bagian dunia lainnya, atau setidaknya dunia yang kita ketahui sejauh ini. Jepang terisolasi, secara harfiah, selama ratusan tahun. Tidak ada yang tahu apa yang terjadi di pulau-pulau itu, juga tidak ada orang Jepang yang tahu tentang apa yang ada di luar pulau mereka. Dan baru pada tahun 1868, legenda mulai terungkap.

Salah satu contoh perbedaan itu adalah konsep “agama”. Biarkan saya memberi Anda gambaran tentang agama di Jepang. Untuk mulai dengan, Buddhisme dan Shinto adalah dua agama paling populer di Jepang. Yang menarik, mereka tidak bertentangan dengan nilai dan ajaran. Jadi, orang dapat benar-benar percaya pada keduanya, seperti kebanyakan orang Jepang. Namun, ketika menyangkut perkawinan, atau kematian, sebagian besar orang Jepang mengikuti tradisi dan ritual Buddhisme.

Dari pengalaman saya, kebanyakan orang Jepang agak bingung apakah harus mendefinisikan diri mereka sebagai orang percaya atau tidak, terutama para remaja. Itu sebabnya agama untuk bahasa Jepang tidak terkait dengan hal-hal yang dapat atau tidak boleh Anda lakukan, atau juga penghargaan dan hukuman. Itu bukan hal yang Anda ingat dan jalani setiap hari, juga tidak mempengaruhi bagaimana Anda berpikir atau bagaimana Anda bertindak. Tidak juga baik untuk membahas hal-hal seperti neraka dan surga, akhirat atau Tuhan dalam percakapan santai dengan rekan kerja atau di meja makan dengan seorang teman. Itu tidak benar. Dan jika Anda mencoba, ada peluang yang cukup baik bahwa Anda akan dihindari oleh orang itu selamanya.

Dengan mengatakan ini, sangat dapat dimengerti mengapa orang Jepang sangat terkejut dan bingung ketika mereka tahu bahwa saya berdoa lima kali sehari, saya tidak makan babi, tidak minum alkohol, “hanya” untuk mengikuti agama saya dan untuk mentaati Tuhan saya. Oleh karena itu, ketika mereka tahu tentang puasa dari matahari terbit hingga terbenam selama sebulan penuh, itu tidak masuk akal bagi mereka.

Dengan mengingat semua ini, biarkan saya membawa Anda ke sisi yang berbeda dari cerita yang benar-benar memusingkan pikiran saya. Siap? Saya selalu berpikir bahwa gambar yang baru saya lukis untuk Anda adalah untuk digeneralisasikan. Tapi tidak, biarkan saya menceritakan alasannya. Saya cukup beruntung secara pribadi bertemu dengan orang Jepang non-Muslim yang berpuasa untuk seluruh bulan suci, seperti yang dilakukan oleh seorang Muslim. Ini benar-benar membuat mulut saya terbuka lebar dan membuat saya berpikir. Karena Ramadhan ini adalah yang kedua di Jepang, dan saya juga menghabiskan dua Ramadan lainnya di AS sebelumnya, untungnya, saya selalu berada di sekitar orang-orang yang tertarik pada bahasa Arab dan Islam. Tetapi sejujurnya, saya belum pernah melihat keinginan seperti itu untuk berpuasa selama sebulan penuh, terutama ketika semua yang mereka ketahui tentang Islam “terlalu kecil” atau “terlalu baru”.

Saya juga terus mengajukan banyak pertanyaan kepada mereka untuk mencoba memahami mengapa mereka melakukan ini. Sekarang, mari saya rangkum dua jawaban menarik dan cukup beragam yang saya dapat dari dua wanita Jepang yang saya kenal.

Wanita pertama

Dia mulai belajar bahasa Arab tahun lalu, jadi dia harus bertemu dengan beberapa orang Arab dan Muslim. Ramadan lalu, dia berpuasa hanya satu hari dan dia menjelaskan “itu sangat sulit, karena saya tidak melakukannya dari hati saya”, saya harus menambahkan bahwa citranya tentang Muslim pada mulanya tidak terlalu bagus karena hanya sedikit orang dia bertemu. Dia mengatakan “beberapa orang tidak menghargai waktu dan tidak menepati janji”. Tahun ini, dia berpuasa seperti seorang Muslim. Dia mengatakan kepada saya bahwa sepanjang tahun lalu, dia telah bertemu dua Muslim yang dia benar-benar peduli dan percaya bahwa mereka adalah orang baik. Jadi, dia ingin mengambil Ramadan sebagai kesempatan untuk berdoa untuk keselamatan dan kebahagiaan mereka, dan juga untuk mendoakan putrinya sendiri. Dia menambahkan, “Saya bukan seorang Muslim, dan tidak memiliki rencana untuk menjadi muslim, tetapi hati saya tersentuh ketika saya mendengar Al-Quran dan panggilan untuk doa dari aplikasi di telepon saya. Itu membuat saya sangat tenang ”.

Wanita kedua

Cerita dimulai empat tahun lalu ketika dia di sekolah menengah. Dia mengatakan: “Saya bertemu seorang Muslim untuk pertama kalinya empat tahun lalu, dan kami berbicara tentang kematian. Sayangnya, semua orang Jepang harus membakar mayat dengan hukum. Saya selalu berpikir bahwa mungkin takdir untuk semua orang adalah api neraka. Semua orang membakar mayat, kecuali Muslim, ini sangat penting dan saya benar-benar takjub. Juga, dua minggu kemudian, saudara lelaki nenek saya meninggal, seorang Kristen, tetapi karena hukum Jepang, mereka juga membakar tubuhnya. Sejak itu, saya selalu berpikir tentang Islam. Sekarang, saya tidak makan babi atau minum alkohol, dan saya berdoa. Tapi, saya tidak bisa menyentuh Al-Quran, saya belajar melalui ponsel saya. Banyak ulama mengatakan bahwa non-Muslim tidak boleh menyentuh Al-Quran”.

Salah satu hal yang membedakan orang Jepang non-Muslim dari non-Muslim lain di seluruh dunia adalah bahwa kebanyakan dari mereka tidak memiliki stereotip tentang Muslim. Mereka menerima informasi, memprosesnya secara logis, dan bereaksi terhadapnya. Dan mungkin karena tidak banyak Muslim yang bepergian, belajar atau tinggal di negara-negara Asia, kita tidak terbiasa mendapatkan reaksi yang berbeda dari apa yang kita harapkan.

Dunia ini sangat besar untuk tidak pernah berhenti belajar, berkomunikasi, membantu, menjelajah, mencoba, dan tersenyum. Ramadhan Karim!

Oleh: Kareman Yassin

(fath/mvslim/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah