Nakba, 70 tahun

Warga Palestina pada tahun 1948 meninggalkan sebuah desa di Galilea, lima bulan setelah penciptaan "Israel". (Foto: Reuters)
815

YERUSALEM (Arrahmah.com) – Pada 14 Mei 1948, klaim pembentukan negara “Israel” dinyatakan, terbentuk dari Palestina, dan hari berikutnya dikenal sebagai hari Nakba atau bencana.

Lebih dari 700.000 orang Palestina berakhir sebagai pengungsi, ketika mereka melarikan diri atau diusir dari tanah mereka, dan Perang Arab-“Israel” pertama dimulai.

Tahun ini, pada malam peringatan 70 tahun, AS membuka kedutaan yang direlokasi di Yerusalem, dan setidaknya 55 orang Palestina ditembak oleh pasukan zionis “Israel” saat melakukan protes di sepanjang perbatasan Jalur Gaza, peringatan suram bahwa Nakba belum berakhir.

“Bagi warga Palestina, Nakba juga merupakan urusan berkelanjutan yang baru dimulai pada 1948, tetapi berlanjut hingga 1967 dan hingga hari ini, dengan Yerusalem,” kata Ghassan Khatib, mantan menteri pemerintah Palestina, kepada Arab News.

“Tujuh dekade telah berlalu sejak Al-Nakba, krisis terbesar dalam sejarah Palestina,” kata Basem Abdullah Al-Agha, duta besar Palestina ke Arab Saudi, kepada

“Negara ‘Israel’ diciptakan di rumah orang-orang Palestina, dari mana 6 juta pengungsi Palestina terus menderita dari kekejaman pengasingan dan hilangnya keamanan manusia, dan dengan permukiman ‘Israel’ yang terus berkembang, Palestina terus hidup di bawah pendudukan.”

Nakba bukan hanya tentang para pengungsi, menurut Khatib.

Nakba adalah titik balik bagi semua orang Palestina. Dan memperingati Nakba adalah tentang mengambil sikap perlawanan, dan khususnya untuk penentuan nasib sendiri dan kenegaraan.”

Generasi ketiga Palestina, yang telah membuat rumah di tempat lain,
berjuang dengan identitas nasional dan di mana harus pulang ke rumah.

“Saya seorang Palestina yang dibesarkan di Arab Saudi,” kata Dania Husseini, 28 tahun, yang keluarganya berasal dari Yerusalem.

“Saya rasa saya adalah salah satu dari mereka yang memiliki krisis identitas. Saya tidak cocok dengan budaya khas Palestina atau Saudi atau Barat, sungguh. Saya memiliki mentalitas saya sendiri yang berkembang setelah hidup di semua lingkungan tempat saya tinggal dan bertemu orang-orang yang menjadi bagian dari mereka. ”

Apakah pengungsi atau bukan, tidak sulit di dunia Arab untuk menemukan seseorang yang hidupnya tidak berubah selamanya oleh Nakba.

Orang Yahudi Eropa tiba dari holocaust Nazi yang membanjir ke kota Arab Palestina, Haifa, lima pekan sebelum “Israel” dinyatakan sebagai negara. (Foto: Reuters)
David Ben Gurion (tengah) seorang Yahudi Polandia, membacakan apa yang disebut “Israel” sebagai deklarasi kemerdekaan pada 14 Mei 1948. Foto Herzl tergantung di latar belakang. (Foto: Reuters)
Warga Palestina meninggalkan kota pelabuhan Jaffa ketika pasukan Zionis maju di kota. (Foto: Associated Press).
Seorang anak kecil bermain di tengah-tengah jemuran yang mengering di Kamp Baqaa di Yordania untuk pengungsi Palestina dari perang 1967 – beberapa pengungsi dari tahun 1948. (Foto: The Associated Press)
Warga Palestina menunggu untuk menyeberangi pos pemeriksaan militer Qalandia di Tepi Barat yang diduduki saat petugas “Israel” berjaga, pada 2016. (Foto: Reuters)
Ada ratusan pos pemeriksaan, penghalang jalan dan pos-pos pemeriksaan terbang di Tepi Barat, dan antara wilayah yang diklaim “Israel” dan Tepi Barat di mana warga Palestina harus menunjukkan bukti identifikasi dan digeledah. (Foto: Reuters)

 

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.