Berita Dunia Islam Terdepan

Pejabat Myanmar: Pemberontak tewaskan 19 di dekat perbatasan Cina

443

Support Us

YANGOON (Arrahmah.com) – Pemberontak etnis di Myanmar menewaskan 19 orang, termasuk empat anggota pasukan keamanan, dalam serangan besar di dekat gerbang perbatasan utama dengan Cina Sabtu pagi (13/5/2018), seorang jurubicara pemerintah mengatakan.

Konflik di bagian utara Myanmar telah meningkat selama sebulan terakhir dan serangan terbaru menandai kemunduran lebih lanjut bagi pemimpin sipil Aung San Suu Kyi yang menyatakan prioritas untuk mencapai perdamaian di tengah transisi dari pemerintahan militer sepenuhnya.

Seorang juru bicara Tentara Pembebasan Nasional Ta’ang (TNLA), yang terdiri dari pejuang kelompok etnis Ta’ang atau Palaung, mengatakan kelompok itu telah menyerang sebuah kasino yang dijalankan oleh milisi dan sebuah pos tentara Myanmar di pinggiran kota perbatasan Muse, beberapa ratus meter dari sungai yang membelah negara bagian utara negara bagian Shan di Myanmar dan provinsi Yunnan di Cina.

Militer Myanmar sering bentrok dengan beberapa kelompok yang mengatakan mereka berjuang untuk otonomi yang lebih besar bagi etnis minoritas di daerah yang menjadi gerbang perdagangan luar negeri Myanmar.

Zaw Htay, juru bicara pemerintah Myanmar, mengatakan sekitar 100 gerilyawan menyerang sekitar pukul 5 pagi dengan menggunakan senjata kecil dan artileri, dan mengklaim berhasil dipukul mundur oleh polisi bersenjata dan anggota milisi yang mendukung pemerintah yang disebutnya “paramiliter”.

Lima belas warga sipil, termasuk dua wanita, tewas, dan 20 luka-luka, katanya, mengutip informasi dari polisi.

Berita Terkait

Seorang perwira polisi dan tiga anggota milisi juga tewas dalam bentrokan itu, kata Zaw Htay. Sejumlah warga Cina dan Myanmar yang tidak diketahui telah melarikan diri ke Cina, tambahnya.

“Sekarang militer Myanmar menyerang dan mengikuti mereka. Mereka melarikan diri setelah menyerang sasaran sipil,” kata Zaw Htay. “Ini bukan gerakan hak etnis, ini adalah serangan teroris.”

L Soe Htan Tu, juru bicara pemerintah di Muse, membenarkan bahwa setidaknya 20 orang telah dibawa ke rumah sakit utama Muse dengan luka serius, tetapi mengatakan dia tidak tahu berapa banyak yang tewas.

Juru bicara TNLA, Kolonel Tar Aik Kyaw, mengatakan serangan itu ditujukan pada tentara dan milisi yang mengelola kasino, tetapi mengakui bahwa warga sipil bisa terperangkap dalam tembak-menembak.

“Milisi melindungi kasino-kasino yang merupakan pintu gerbang untuk mendistribusikan obat-obatan. Banyak warga sipil yang pergi ke kasino dan keberadaan kasino itu menyebabkan banyak masalah sosial, jadi kami melancarkan serangan besar,” kata Tar Aik Kyaw.

Serangan itu adalah pembalasan atas serangan-serangan baru-baru di sejumlah pos TNLA dan untuk sebuah serangan militer di negara bagian Kachin di utara, di mana serangan terhadap Tentara Kemerdekaan Kachin, sekutu TNLA, telah membuat lebih dari 6.000 orang kehilangan tempat tinggal mereka pada bulan lalu, katanya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah