Berita Dunia Islam Terdepan

EEOC menggugat perusahaan yang pecat wanita Muslim karena kenakan rok panjang

326

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Komisi Peluang Kerja Sama (EEOC) AS mengajukan gugatan diskriminasi agama terhadap perusahaan jasa penerbangan yang memecat beberapa karyawan Muslimah setelah diduga menolak mengizinkan mereka terus mengenakan rok panjang saat bekerja, Business Insurance melaporkan pada Selasa (8/5/2018).

EEOC mengatakan dalam sebuah pernyataan sehari sebelumnya (7/5) bahwa enam wanita telah bekerja sebagai agen layanan penumpang di Boston untuk Sumner, Aviation Port Services L.L.C yang berbasis di Washington dan mengenakan rok panjang sesuai dengan keyakinan agama mereka.

Pada akhir tahun 2016, perusahaan mengatakan kepada mereka bahwa mereka tidak akan diizinkan lagi mengenakan rok panjang saat bekerja dan sebaliknya harus mulai mengenakan celana yang disediakan oleh perusahaan atau rok selutut, atau pekerjaan mereka akan dihentikan

Mereka dipecat oleh Aviation Port Services pada Januari 2017 karena gagal mematuhi kebijakan seragam ini setelah mereka meminta keringanan, menurut pernyataan itu.

Berita Terkait

Perusahaan ini dituduh melanggar Title VII dari Undang-undang Hak Sipil tahun 1964. EEOC meminta ganti rugi dan hukuman.

“Pengusaha memiliki kewajiban afirmatif di bawah undang-undang federal untuk membuat modifikasi yang wajar dalam menentukan kebijakan perusahaan, seperti aturan berpakaian, yang mengakomodasi praktik keagamaan karyawan mereka,” kata Jaksa EEOC Wilayah New York, Jeffrey Burstein, dalam sebuah pernyataan.

“Terlepas dari kewajiban ini, Aviation Port Services hanya menolak untuk mengizinkan para wanita ini untuk terus bekerja dengan mengenakan pakaian yang konsisten dengan keyakinan agama mereka.”

Seorang juru bicara perusahaan tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar.

Pada tahun 2016, hakim federal menolak mosi untuk pengadilan baru dalam kasus diskriminasi agama yang melibatkan wanita Muslim yang mengenakan jilbab yang diajukan oleh EEOC terhadap perusahaan jasa bandara yang telah memenangkan putusan juri. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah