Berita Dunia Islam Terdepan

Perusahaan Mesir berencana impor gas dari "Israel"

188

Support Us

KAIRO (Arrahmah.com) – Sejumlah perusahaan swasta lokal saat ini sedang mencari persetujuan pemerintah Mesir untuk mengimpor gas dari ladang “Israel”, Menteri Perminyakan dan Sumber Daya Mineral Mesir, Tarek El-Molla, mengumumkan pada Senin (7/5/2018).

Berbicara pada konferensi pers yang diadakan di ibukota Mesir, Kairo, El-Molla mengatakan bahwa “negosiasi sedang berlangsung antara kementerian dan perusahaan swasta lokal atas impor gas dari ‘Israel’.”

Langkah itu, tambah El-Molla, adalah bagian dari rencana Mesir untuk menjadi pusat perdagangan gas regional.

Pada bulan Februari, Delek Group “Israel” menandatangani perjanjian $ 15 miliar untuk memasok gas “Israel” ke Dolphin Energy Limited di Mesir selama 10 tahun. Perjanjian tersebut didukung oleh kementerian dengan dalih bahwa itu adalah “bagian dari solusi untuk mencapai kesepakatan tentang masalah arbitrase antara perusahaan minyak dan gas.”

Mesir telah menghentikan ekspor gas ke “Israel” setelah beberapa pengeboman pipa di Semenanjung Sinai negara itu setelah revolusi Januari 2011. “Israel” telah mengancam akan melakukan arbitrase internasional tetapi belum melakukan tindakan apa pun

Dalam konteks yang sama, Molla menunjukkan bahwa produksi gas alam domestik berkisar antara 5,7 hingga 5,750 miliar kaki kubik per hari, naik dari 5,5 miliar pada Februari.

Peningkatan produksi gas, menteri menjelaskan, datang menyusul empat proyek produksi gas baru negara itu yang sedang online, menambahkan bahwa ladang “Zohr” Italia yang ditemukan Eni di pantai Mediterania diperkirakan akan menghasilkan sekitar 1,2 miliar kaki kubik gas per hari.

Molla mencatat diskusi lain yang terjadi antara dia dan Menteri Energi, Perdagangan, Industri, dan Pariwisata Siprus, Yiorgos Lakkotrypis, tentang mentransfer gas ke Mesir melalui saluran maritim yang mengalir ke Jaringan Gas Nasional Mesir atau mengekspornya kembali.

“Saluran pipa yang menghubungkan lapangan gas Aphrodite Siprus ke fasilitas gas alam cair (LNG) Mesir akan menelan biaya antara $ 800 juta dan $ 1 miliar,” kata Molla yang dilansir MEMO (8/5).

Bulan lalu, Molla mengatakan bahwa Mesir menargetkan sekitar $ 10 miliar dalam investasi asing di sektor minyak dan gas di tahun fiskal 2018/19 yang dimulai pada bulan Juli.

Mesir telah dengan cepat meningkatkan produksi gas alamnya dan berharap dapat menjadi pusat untuk mengekspor ke Eropa setelah membuat serangkaian penemuan besar dalam beberapa tahun terakhir. Ia berharap untuk menghentikan impor gas pada 2019 dan mencapai swasembada.

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah