Berita Dunia Islam Terdepan

Epidemi ancam kehidupan anak-anak Suriah di kamp-kamp pengungsi Yunani

179

Support Us

YUNANI (Arrahmah.com) – Pengungsi, terutama anak-anak, di kamp Moria di pulau Yunani Medellie menghadapi ancaman penyakit akibat kesehatan dan kondisi hidup yang buruk.

Sejumlah perwakilan organisasi sipil di wilayah itu mengatakan kepada Anadolu bahwa pelayanan kesehatan yang tidak memadai adalah karena kepadatan penduduk dan terutama pada anak-anak dan ibu hamil di kamp pengungsi.

Kamp Moria berada pada kapasitas maksimum dua kali lipat dan menderita kelangkaan sumber daya. Secara khusus ada masalah mengenai kebersihan kamar mandi, kurangnya saluran pembuangan limbah, kurangnya air minum dan pencemaran lingkungan.

Amanda Goodbali, Direktur Mobile Medical Clinic, bagian dari Médecins Sans Frontières (MSF), mengatakan kepada Anadolu, bahwa pusat itu memberikan layanan medis kepada sekitar 100 anak setiap hari. Dia menekankan bahwa kondisi hidup di kamp adalah memprihatinkan.

Goodbali menjelaskan, “Banyak anak mengunjungi pusat untuk masalah pencernaan, dan banyak dari mereka menderita diare, serta penyakit kulit seperti kudis dan kutu, karena kamp itu penuh sesak dengan pengungsi.”

Dia menunjukkan bahwa, “pada Februari adalah epidemi campak, ini berdampak pada sekitar 10 anak. Jadi kami menyelenggarakan kampanye vaksinasi bekerja sama dengan pihak berwenang Yunani. ”

Dia mengatakan bahwa hampir tidak mungkin untuk membangun area karantina di kamp dan memperingatkan kemungkinan wabah lebih lanjut seperti hepatitis. Dia menekankan kondisi hidup yang buruk di kamp untuk wanita hamil juga, di mana mereka tidak memiliki fasilitas khusus.

Berita Terkait

Dia menambahkan bahwa “Banyak wanita mengeluh pelecehan seksual, baik verbal maupun fisik.” Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh MSF mengatakan bahwa situasi di kamp telah mencapai tahap yang sangat kritis, karena jumlah anak-anak yang mengunjungi pusat telah meningkat dua kali lipat untuk yang terakhir. dua bulan untuk mencapai 60 anak per hari.

Seorang pengungsi Suriah berusia 31 tahun, Dilba Ibash, menjelaskan kepada Anadolu bahwa ia tiba di kamp sekitar dua bulan lalu dan menyatakan keprihatinannya tentang kesehatan dan keamanan anak-anaknya karena bentrokan sehari-hari di kamp. Dia berkata, “Layanan kesehatan sangat terbatas di kamp. Anak-anak batuk sepanjang malam dan jika kita bisa pergi ke dokter, mereka hanya memberi mereka satu dosis obat. ”

Dia menunjukkan bahwa tidak ada kemungkinan menyediakan makanan tambahan untuk pengungsi di kamp, ​​di mana mereka harus berbagi makanan dengan anak-anak mereka. Astrid Castelline, pejabat UNHCR untuk pulau Medellie, mengatakan bahwa masalah utama kamp adalah bahwa ia menerima dua kali lipat kapasitas pengungsinya. Dia menunjukkan bahwa kamp saat ini menampung sekitar 5 ribu dan 500 pengungsi, meskipun kapasitas maksimumnya hanya 3 ribu.

Dia menunjuk masuknya pengungsi ke pulau itu sebanyak 4 kali dibandingkan tahun lalu. Dia menjelaskan bahwa kamp tersebut menyaksikan masalah keamanan karena kepadatan penduduk, dan menekankan perlunya mentransfer sejumlah pengungsi ke daerah lain. Di sisi lain, Castelline mengutuk kekerasan yang dilakukan oleh kelompok-kelompok ekstremis di pulau itu terhadap pengungsi.

Dia menunjukkan bahwa aplikasi suaka membutuhkan waktu lama, dan mengatakan bahwa “Perjanjian Pengungsi Uni Eropa-Turki sebagian dilaksanakan dan Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi tidak menentang penerimaan kembali pengungsi ke Turki.”

“Implementasi penuh dari Konvensi akan berkontribusi pada pengakuan para pengungsi bahwa ada kemungkinan kembalinya mereka, yang akan mengarah pada penurunan jumlah mereka,” katanya. Perlu dicatat bahwa gelombang pengungsi mencapai puncaknya pada tahun 2015, ketika lebih dari satu juta pengungsi tiba di Eropa.

Perjanjian Penerimaan Kembali Uni Eropa-Turki berkontribusi pada pengurangan imigrasi. Itu mulai berlaku pada Maret 2016, dan jumlah pengungsi telah turun menjadi 57.000 selama dua tahun terakhir. Kesepakatan itu juga menyebabkan pengurangan kasus tenggelam di perairan Laut Aegea, di mana jumlah migran pada tahun 2017 adalah 30 ribu orang, 54 di antaranya terbunuh. (fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah