Berita Dunia Islam Terdepan

Trump tolak minta maaf atas larangan Muslim

250

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Presiden AS, Donald Trump, menolak untuk mundur ketika seorang wartawan bertanya pada Senin (30/4/2018) apakah dia berpikir meminta maaf atas pernyataan sebelumnya tentang “larangan Muslim” mungkin membantu kasus larangan perjalanannya terbarunya di hadapan Mahkamah Agung.

“Tidak ada alasan untuk meminta maaf,” kata Trump selama konferensi pers bersama dengan Presiden Nigeria, Muhammadu Buhari.

“Undang-undang imigrasi kami di negara ini adalah bencana total. Undang-undang ini ditertawakan karena bodoh. Dan kita harus memiliki undang-undang imigrasi yang kuat. Jadi saya kira jika saya minta maaf, tidak akan membuat perbedaan perbedaan sedikit pun. Tidak ada yang perlu dimaafkan,” lanjutnya.

Ketua Mahkamah Agung AS (SCOTUS), John Roberts, mengangkat masalah permintaan maaf selama sidang pekan lalu, meminta pengacara menantang larangan perjalanan Trump jika permintaan maaf atau penolakan dari beberapa komentar radang Trump akan mengurangi kekhawatiran tentang apakah larangan saat ini adalah konstitusional atau tidak, menurut Politico.

Sementara Trump sebenarnya bisa membuat kasusnya lebih mudah, ia malah memilih untuk memperumit kasusnya sendiri.

“Dia tidak minta maaf,” kata seorang mantan pejabat pemerintah kepada Politico. “Intinya, dia bukan orang yang pantang menyerah.”

Kebijakan mengenai larangan perjalanan yang saat ini sedang ditinjau adalah upaya ketiga pemerintah Trump, dan termasuk pembatasan perjalanan yang melibatkan delapan negara, termasuk Iran, Libya, Korea Utara, Somalia, Suriah, Venezuela, dan Yaman. Pelarangan terhadap Chad dicabut awal bulan ini setelah peninjauan kembali negara itu atas praktik imigrasi dan keamanannya.

Keputusan akhir Mahkamah Agung tentang kebijakan saat ini diperkirakan keluar pada bulan Juni.

Seorang mantan pejabat pemerintah menyebut upaya meminta Trump untuk meminta maaf atas pernyataannya yang sebelumnya sebagai “permainan politik”.

“Mereka mencoba untuk membuat Trump mengatakan sesuatu yang siapapun di dunia tahu bahwa hal itu mustahil dilakukannya,” kata pejabat itu kepada Politico. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah