Berita Dunia Islam Terdepan

Jelang Ramadhan, Qatar lakukan inspeksi massal di gerai makanan

112

Support Us

DOHA (Arrahmah.com) – Para inspektur di sejumlah sudut wilayah di Qatar yang dilengkapi dengan peralatan untuk mendeteksi jenis pelanggaran telah meluncurkan penggrebekan besar-besaran terhadap restoran, gerai makanan, kafetaria, toko manisan, toko daging, toko ayam dan ikan untuk memastikan mereka siap untuk bulan suci Ramadhan, The Peninsula melansir pada Selasa (1/5/2018).
Di bawah inspeksi pra-Ramadhan ini, dua gerai yang menawarkan masakan Arab populer untuk jamuan makan yang dikenal sebagai Al Matbakh Al Shabi di Kota Al Rayyan ditutup selama dua minggu karena melanggar aturan keamanan makanan, kata Kementerian Kotamadya dan Lingkungan dalam sebuah pernyataan.
Kotamadya Umm Salal juga mengeluarkan perintah administratif untuk menutup empat gerai makanan karena melanggar peraturan kesehatan. Para inspektur unit pemantauan kesehatan di Kota Al Rayyan dilengkapi perangkat modern untuk mendeteksi jenis pelanggaran selama inspeksi.
Upaya inspeksi bertujuan untuk memastikan keamanan pangan dan menciptakan kesadaran di kalangan penjual makanan tentang peraturan dan regulasi keamanan pangan.
Menurut Kementerian Kotapraja dan Lingkungan Qatar, upaya pemeriksaan intensif akan terus berlanjut dalam beberapa hari mendatang dan sepanjang Ramadhan.
Unit pemantauan kesehatan di Umm Salal Municipality juga telah mengintensifkan pemeriksaan di gerai makanan menjelang Ramadhan. Sebanyak 36 pelanggaran dicatat sejak inspeksi diluncurkan dan keputusan administratif dikeluarkan untuk menutup empat outlet karena melanggar aturan kesehatan.
Berita Terkait
“Kami telah mengetahui akan diadakannya inspeksi spontan ini menjelang Ramadhan dan selama bulan suci. Oleh karena itu, kami membuat persiapan yang diperlukan untuk menghindari pelanggaran,” Saleem Khan, manajer restoran terkenal yang beroperasi di Salal Jadid, mengatakan kepada The Peninsula.
Dia mengatakan bahwa para inspektur berfokus pada kebersihan dan keamanan pangan selama kunjungan mereka ke restoran-restoran.
“Para inspektur memastikan penyimpanan barang-barang makanan yang tepat karena kami diminta untuk menyimpan daging, ayam dan ikan secara terpisah,” kata Khan. Dia menambahkan bahwa sesuai aturan, restoran tidak diizinkan untuk meletakkan ayam, daging atau ikan beku dalam air panas atau dingin untuk melelehkan es.
Dia menambahkan bahwa sesuai instruksi, produk-produk tersebut harus diambil beberapa jam sebelum memasak untuk membiarkannya datang ke suhu kamar secara bertahap.
Berbicara tentang peraturan dan peraturan kesehatan lainnya, Khan mengatakan: penjual makanan harus memakai sarung tangan dan topi untuk menghindari hal-hal yang tidak sehat bercampur dengan makanan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah