Berita Dunia Islam Terdepan

Qatar tolak ultimatum Saudi untuk penyebaran pasukan di Suriah

1.115

Support Us

DOHA (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri Qatar Mohammed bin Abdulrahman Al Thani mengatakan bahwa ultimatum Arab Saudi atas pengiriman pasukan ke Suriah atau kehilangan dukungan AS bahkan tidak layak untuk ditanggapi.

“Pernyataan ini [oleh Kementerian Luar Negeri Saudi] tidak layak untuk dijawab. Qatar membantah pencucian pendapat publik di dunia Arab sedemikian rupa,” ujar Al Thani yang dilansir MEMO (29/4/2018).

Dia menambahkan bahwa Saudi tidak akan mampu memanipulasi publik dengan pernyataan seperti itu karena “kesadaran Arab jauh lebih besar dari apa yang mereka bayangkan.”

Pada Rabu, Menteri Luar Negeri Arab Saudi Adel al-Jubeir mengatakan bahwa Qatar harus “mengirim pasukan militernya [ke Suriah] sebelum presiden AS membatalkan perlindungan AS terhadap Qatar, yang terdiri dari kehadiran pangkalan militer AS di wilayahnya.”

Dia menambahkan bahwa jika Washington menarik pasukannya dari Qatar, negara itu akan jatuh “dalam waktu kurang dari satu PEKAN.”

Jubeir membuat pernyataan beberapa jam setelah Presiden AS Donald Trump mendesak negara-negara Timur Tengah yang kaya untuk meningkatkan pengeluaran mereka di Suriah dalam upaya untuk menahan Iran setelah runtuhnya kelompok teroris Daesh di negara Arab.

Berita Terkait

“Negara-negara kaya ada di Timur Tengah. Mereka harus memberikan kontribusi besar. Mereka belum melakukannya sebagaimana mestinya. Topik utama yang kami diskusikan beberapa waktu yang lalu: Mereka harus melangkah luar biasa – tidak sedikit, tetapi luar biasa – upaya keuangan mereka,” kata Trump dalam konferensi pers dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Qatar saat ini memiliki kompleks militer AS terbesar di Timur Tengah. Basis Al-Ubeid telah menjadi pusat operasi yang dipimpin AS terhadap ISIS. Di sisi lain, pasukan Qatar adalah salah satu yang terkecil di wilayah ini, dengan hanya sekitar 12.000 pasukan.

Peristiwa itu terjadi sekitar tahun setelah Arab Saudi, Bahrain, Mesir, dan Uni Emirat Arab memutuskan hubungan dengan Qatar, secara resmi menuduh Doha mendukung terorisme dan mendestabilisasi kawasan itu – tuduhan yang ditolak keras oleh Qatar.

Blok pimpinan Saudi kemudian mempresentasikan Qatar dengan daftar tuntutan dan memberinya ultimatum untuk mematuhi mereka atau menghadapi konsekuensi.

Doha, bagaimanapun, menolak untuk memenuhi tuntutan dan mencela mereka sebagai tidak masuk akal dan gangguan dalam urusan domestiknya.

Beberapa upaya mediasi untuk mengakhiri keretakan sejauh ini gagal, dengan laporan terbaru mengatakan Riyadh dan sekutu-sekutunya masih berpegang teguh pada tuntutan mereka. (fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah