Berita Dunia Islam Terdepan

Program Status Perlindungan Sementara berakhir, 9.000 warga Nepal akan dideportasi dari AS

159

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Pemerintah Amerika Serikat dilaporkan telah mengambil keputusan untuk mengakhiri program perlindungan khusus untuk sekitar 9.000 imigran asal Nepal di AS.

Departemen Keamanan Dalam Negeri AS tengah melakukan persiapan untuk melepas izin tinggal bagi sekitar 9.000 warga Nepal yang tinggal di AS melalui “Status Perlindungan Sementara”.

Berita Terkait

Menteri Keamanan Dalam Negeri AS Kirstjen Nielsen menuturkan bahwa segala halangan dan kerusakan yang timbul akibat gempa di Nepal telah berkurang, lansir AA (27/4/2018).

Dengan begitu pemerintahan Trump telah memberikan waktu selama satu tahun hingga 24 Juni 2019 kepada warga Nepal untuk meninggalkan AS atau mengganti status terlindungi sementara mereka.

Warga Nepal diberi status terlindungi sementara, status yang memungkinkan mereka untuk tinggal di AS secara sah. Mereka datang ke AS setelah gempa berkekuatan 7,8 skala Richter menghancurkan negara itu tiga tahun lalu, pada 25 April 2015. (fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah