Aljazair hukum mati pria yang diduga sebagai mata-mata zionis

634

ALJIR (Arrahmah.com) – Seorang warga negara Liberia dan asal Lebanon yang tinggal secara ilegal di Aljazair telah dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan pidana Ghardaia, lapor ObservAlgerie.

Enam warga negara Afrika lainnya dijatuhi hukuman 10 tahun penjara dan diberi denda hingga 20 juta dinar Aljazair setelah ditangkap di Ghardaia, 600 kilometer selatan Aljazair, sebagai bagian dari operasi untuk membongkar sel mata-mata.

Iklan

Penangkapan mereka terjadi di tengah protes kisruh di lembah Mzab selama beberapa dekade marjinalisasi ekonomi dan upaya Presiden Bouteflika untuk tetap bertahan untuk masa jabatan kelima.

Para terdakwa didakwa dengan spionase, organisasi geng kriminal yang merusak keamanan nasional, pencetakan, kepemilikan, dan penyebarluasan dokumen subversif yang memicu kerusuhan.

Para terdakwa mengaku tidak bersalah dan mengklaim satu-satunya alasan mereka telah menyeberangi perbatasan Aljazair adalah dalam upaya untuk mencapai Eropa.

Kasus ini dimulai pada Januari 2016, ketika layanan keamanan di Gherdaia mengumumkan bahwa mereka telah membongkar sel mata-mata “Israel”. (fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah