Berita Dunia Islam Terdepan

Anak-anak Palestina Hidup Dalam Penderitaan Di Penjara "Israel"

82

Support Us

RAMALLAH (Arrahmah.com) – Omar Al-Rimawi belum pulang sejak dia ditangkap oleh pasukan “Israel” lebih dari dua tahun yang lalu, tetapi foto-fotonya berbaris di dinding kamar dan rumahnya, sebagaimana dilansir Al Jazeera.

Meskipun baru berusia 16 tahun, Omar dijatuhi hukuman penjara seumur hidup setelah ia ditangkap pada 18 Februari 2016.

Samir Mahmoud Al-Rimawi, ayah Omar yang berusia 49 tahun, dan Lana, ibunya, telah menghadiri lebih dari 40 sesi pengadilan.

Bersama saudara-saudara Omar di rumah, Samir dan Lana berjuang menahan air mata saat mereka mengingat detail menyakitkan saat putra mereka dipenjara.

Sepulang dari sidang pengadilan, mereka tidak memiliki informasi baru untuk saudara-saudara Omar.

Omar adalah seorang bocah yang cerdas, ia merupakan seorang siswa teladan di sekolah swasta kelas atas di Ramallah, dan ia unggul dalam sepakbola, renang, dan karate, orang tuanya mengatakan kepada Al Jazeera. Keluarganya bermimpi bahwa suatu hari ia akan menjadi seorang dokter.

Samir ingat malam naas ketika dia mengetahui Omar ditangkap.

Pada malam itu, putranya berpamitan untuk menghadiri kursus bahasa Inggris, tetapi tidak lama setelah itu Samir menerima panggilan telepon mengejutkan dari intelijen “Israel” menuntut dia datang ke pusat interogasi di mana Omar ditahan di pos pemeriksaan Qalandia antara Yerusalem dan Ramallah.

Suara di ujung telepon tidak menjelaskan mengapa Samir dipanggil, tetapi dalam beberapa menit, dia mendengar dari laporan media “Israel” bahwa Omar dan temannya, Ayman Al-Sabah, keduanya pada waktu itu berusia 14 tahun, telah ditembak di supermarket Rami Levy dekat Ramallah.

Mereka dituduh telah melakukan penikaman terhadap pemukim “Israel”.

Penangkapan dan penahanan yang dilakukan “Israel” terhadap anak-anak Palestina telah mendapat kecaman secara luas oleh kelompok-kelompok dan pengawas hak asasi manusia.

Omar dan Ayman adalah salah satu contoh di antara lebih dari 350 anak-anak Palestina yang saat ini berada dalam penjara “Israel”, menurut pernyataan yang baru-baru ini diterbitkan oleh Komite Palestina untuk Urusan Tahanan dan Klub Tahanan Palestina.

Gambar suram

Sejauh ini pada tahun 2018, pasukan “Israel” telah menangkap lebih dari 353 anak, dan setidaknya 102 anak – kebanyakan dari mereka berasal dari Yerusalem Timur – ditempatkan di tahanan bawah tanah antara Desember 2017 dan Februari tahun ini.

Pernyataan tersebut melukiskan gambaran suram bagi anak-anak Palestina di penjara “Israel”. Kekejaman yang dilakukan oleh “Israel” antara lain penggunaan kekerasan terhadap anak-anak, penahanan anak-anak dengan cara yang kejam, menahan makanan dan air bagi mereka, kekerasan dan agresi verbal selama interogasi dan memaksa mereka untuk mengakui hal yang tidak mereka lakukan.

Beberapa anak-anak telah diadili secara in absentia, sementara mayoritas telah menerima kalimat kasar yang tidak masuk akal dan denda yang mahal, ungkap kelompok-kelompok hak asasi manusia.

Ayed Abu Eqtaish, direktur program pertanggungjawaban dari organisasi Pertahanan Anak Internasional – Palestina (DCI-P), berpendapat bahwa pengadilan “Israel” telah melanggar aturan yang ditetapkan untuk anak-anak selama masa penahanan dan uji coba di pengadilan.

Meskipun “Israel” telah menandatangani Konvensi PBB tentang Hak Anak, namun “Israel” mengabaikan persetujuan perjanjian tersebut ketika berurusan dengan anak-anak Palestina, Abu Eqtaish mengatakan kepada Al Jazeera.

Pengadilan “Israel” enggan untuk melakukan peninjauan ke penjara, namun mereka menetapkan hukuman yang panjang pada anak-anak dan mengenakan denda yang mahal pada keluarga mereka, Abu Eqtaish menambahkan.

Dan meskipun “Israel” secara nyata telah menggunakan pengakuan paksa dan pelanggaran lainnya terhadap norma-norma internasional, Abu Eqtaish khawatir bahwa “Israel” telah menjadi salah satu negara yang kebal hukum.

Setelah penangkapan Omar, sejumlah cerita kontradiktif mulai beredar. Beberapa desas-desus menyebutkan bahwa anak-anak itu telah terbunuh, sementara yang lain menuduh mereka terluka parah akibat luka tembak.

Otoritas “Israel”, bagaimanapun, menolak untuk memberi kabar terbaru kepada keluarga Rimawi tentang kesehatan putra mereka, kata Samir. Hanya enam hari kemudian mereka akhirnya diizinkan untuk mengunjungi Omar.

“Omar berada di unit perawatan intensif, tangan dan kakinya diborgol, dan dia dikelilingi oleh tiga tentara ‘Israel’,” ungkap Samir mengenang peristiwa tersebut. Samir juga menjelaskan bahwa Omar kemudian dipindahkan dari satu penjara ke penjara berikutnya.

“Saya hanya melihatnya selama lima menit, tetapi selama waktu itu saya menemukan bahwa dia telah lumpuh karena salah satu dari tiga peluru yang mengenai dirinya telah bersarang di tulang belakangnya. Satu lagi di dekat jantungnya, dan yang ketiga telah bersarang di lengannya.”

Selama kunjungan singkat itu, Samir mengetahui bahwa Omar membutuhkan lebih dari enam tahun fisioterapi jika dia ingin berjalan lagi. Dia memuji tubuh Omar yang kuat, atletis sehingga memungkinkan bocah itu berjalan lagi setelah hanya enam bulan.

Samir menuduh pemerintah “Israel” menganiaya putranya, ia yakin bahwa Omar yang berada di dalam brankar ditinggalkan di bawah hujan di luar pengadilan tempat pertama kali sidang digelar, beberapa hari setelah penangkapannya.

Sejak tahun 2015, “Israel” telah menurunkan usia minimum tanggung jawab kriminal, sehingga anak-anak Palestina berusia 12 tahun diperbolehkan untuk ditangkap dan dituntut serta memudahkan hakim untuk menjatuhkan hukuman yang panjang kepada anak di bawah umur.

Ayman dan Omar keduanya menunggu putusan yang bisa membuat mereka bertahan di balik jeruji besi seumur hidup. Keluarga Omar mengatakan bahwa pengacaranya menduga jika Omar “kemungkinan besar” akan menerima hukuman seumur hidup karena sistem pengadilan militer “Israel” memiliki tingkat keyakinan 99 persen.

Sejumlah laporan di media “Israel” menyerukan agar anak-anak itu dihukum dengan hukuman yang berat, dan Samir mengatakan kantor kejaksaan “Israel” menolak bernegosiasi dengan pengacara Omar. Permohonan mereka untuk meminta belas kasihan karena usia anak laki-laki itu tidak mendapat respon apapun.

Sementara itu, Samir dan Lana diizinkan untuk melihat Omar hanya tiga bulan sekali, dan Omar dilarang menelepon atau menulis surat kepada mereka.

“Kami mengunjungi dia dari belakang penghalang kaca; kami tidak bisa memeluk atau menciumnya,” kata Samir. “Setiap kali kami menjenguknya, kami melihat dia tumbuh, lebih tinggi, dan pikirannya semakin matang.”

Ulang tahun di balik jeruji

Pada 22 Juni, Mohamed Tayseer Taha akan berusia 17 tahun. Dia akan merayakan ulang tahunnya di penjara, karena, seperti ratusan anak-anak Palestina, dia menderita di balik jeruji besi.

Ibunya, Hanan, dan ayahnya, Tayseer, duduk di rumah mereka di kamp pengungsi Shuafat di Yerusalem Timur. Televisi dimatikan; rumah itu sunyi, dan foto-foto remaja yang kini tidak dapat mereka lihat itu menghiasi dinding di belakang mereka.

“Saya berharap bisa menggantikannya untuk menjalani hukuman yang diterimanya. Saya akan rela melakukannya daripada harus melihatnya menghabiskan satu menit lagi di penjara,” kata Tayseer sebelum terisak dan meninggalkan ruangan untuk mengeringkan matanya.

Mohamed yang pada saat itu berusia 14 tahun, ditangkap pada 31 Januari 2016, bersama dengan Monther Abou Miyala yang berusia 16 tahun.

Mereka dituduh telah menikam seorang warga “Israel” di Kota Tua Yerusalem sehari sebelumnya, anak-anak itu sedang bersembunyi sebelum akhirnya ditangkap.

Takut kehilangan anak-anak, keluarga mereka telah mencari mereka dengan panik. “Seorang perwira ‘Israel’ memanggil saya [pada tanggal 30 Januari] dan mengatakan saya harus menyerahkan Mohamed atau dia akan menembak dan membunuhnya di mana saja dan kapan saja dia menemukannya,” kata Tayseer.

Ketika Mohamed pulang ke rumah pada hari berikutnya, keluarganya tidak punya pilihan selain mengirimnya ke pihak berwenang “Israel”.

Setahun kemudian, pengadilan Israel menghukum Mohamed selama 11 tahun penjara dan dikenakan denda sebesar $ 14.245 untuk keluarganya.

Ibunya terkejut dan sangat sedih

“Saya tidak pernah menduga bahwa keputusan yang dijatuhkan kepada Mohamed, setiap sesi sidang saya mengharapkan Mohamed untuk pulang bersama saya,” kata Hanan.

“Tuntutan awal adalah dia dipenjara selama lima tahun, dan kami terkejut pada sesi terakhir sidang ketika hakim menghukumnya selama 11 tahun.”

Tayseer dan Hanan diperbolehkan mengunjungi putra mereka dua kali dalam sebulan. Tapi, seperti keluarga Rimawi, mereka hanya bisa berkomunikasi dengannya melalui penghalang kaca tebal.

“Kunjungannya sulit,” Hanan menjelaskan. “Kami mencari hari dengan sangat teliti, kemudian kami harus menunggu selama berjam-jam sebelum kami dapat masuk dan melihatnya. Ketika akhirnya saya melihatnya, semua yang ingin saya katakan padanya terbang keluar dari pikiran saya, dan saya senang hanya dengan menatapnya. ”

‘Dia selalu berusaha untuk kuat’

Mohamed mencoba untuk tampil bahagia di hadapan keluarganya. Dia menghindari berbicara tentang kesengsaraannya di balik jeruji, dan datang pada setiap pertemuan yang dijadwalkan dengan pakaian rapi, dengan rambut terawat dan senyum lebar di wajahnya.

Tetapi Hanan mencurigai Mohamed sedang mencoba untuk menyembunyikan rasa sakit yang dia alami. “Saya merasa bahwa Mohamed menyembunyikan banyak hal dari saya, tetapi dia selalu berusaha kuat di depan kami dan hanya memberi tahu kami kabar baik.”

Di balik jeruji, Mohamed mengatakan kepada keluarganya, dia telah menjadi tukang cukur untuk anak-anak lain di dalam penjara Megido, tempat dia ditahan.

Pada beberapa kesempatan, rekan-rekan tahanannya mengunjungi keluarga Taha setelah mereka dibebaskan dari penjara. Mereka memberi tahu Tayseer dan Hanan tentang betapa Mohamed sangat dihormati dan dicintai, dan salah satu dari mereka membawa bunga untuk Hanan atas permintaan Mohamed.

Meskipun Mohamed telah berusaha, dia tidak bisa selalu menyembunyikan kesedihannya dari ibunya. Kadang-kadang dia mengaku bahwa dia berjuang dengan perasaan yang kompleks baik kebahagiaan dan putus asa ketika teman satu selnya dilepaskan, dan ketakutan bahwa dia tidak akan pernah bebas.

Selama dua tahun di penjara, Mohamed telah meminta orang tuanya untuk membawa foto dari empat saudara kandungnya dan keponakannya serta hewan peliharaan keluarga, termasuk anjing mereka, Rambo, dan kawanan merpati Mohamed.

“Aku tidak bisa tinggal di rumah dengan Mohamed tidak di sini,” kata Tayseer. “Saya menghabiskan waktu sebanyak yang saya bisa di luar rumah dan kembali di malam hari untuk duduk di sini, melihat foto-fotonya dan menangis.”

Mereka baru-baru ini mengajukan banding dalam kasus Mohamed, tetapi ditolak, dan hukuman 11 tahun-nya ditegakkan.

‘Masa kecil yang dicuri’

Nourhan berusia 16 tahun ketika dia ditangkap di Yerusalem karena diduga mencoba menusuk pemukim “Israel” dengan gunting.

Dia telah menjadi murid yang berhasil, dan melanjutkan studinya di penjara, menerima 94 persen nilai pada ujian sekolah menengah standar. Namun alih-alih dapat merencanakan untuk universitas, di mana dia berharap untuk belajar hukum, Nourhan harus terus menjalani hukuman 13 tahun penjara.

Pada 23 November 2016, pasukan “Israel” menembak Nourhan dan sepupunya yang berusia 14 tahun, Hadeel, setelah dituduh mencoba menikam seorang pemukim “Israel”. Hadeel meninggal di tempat, dan pasukan Israel menangkap Nourhan, yang telah terluka parah dan terkapar di tanah.

Empat hari kemudian, ketika Nourhan masih di rumah sakit dan di bawah pengaruh anestesi yang kuat setelah operasi, petugas “Israel” menanyai gadis itu, ibunya mengatakan kepada Al Jazeera.

Ibunya, Manal, mengatakan keluarga tercengang ketika pengadilan “Israel” kemudian menjatuhi hukuman selama 13 tahun untuknya. Mereka juga diharuskan membayar denda sebesar $ 8.000.

“Pengacara mengatakan kepada kami bahwa dia akan dijatuhi hukuman lima tahun, tetapi pada sesi terakhir, kami terkejut mendengar hukumannya menjadi 13 tahun,” kata Manal. “Itu merupakan pukulan yang mengerikan bagi kami semua dan Nourhan. Dia pingsan, dan kami semua berlari keluar lapangan sambil menangis dan menjerit.”

Jika mengingat perincian yang menyakitkan dari penangkapan dan hukuman putrinya, pipi Manal langsung dibasahi dengan air mata.

“Dalam sekejap mata, masa kecil Nourhan dicuri, dia direnggut dari tanganku dan dimasukkan ke dalam penjara,” ratap Manal.

“Aku merindukannya setiap menit sepanjang hari. Saudaranya telah terbiasa dengan ketidakhadirannya, mereka tidak bertanya kapan dia akan kembali – mereka bertanya kapan kunjungan berikutnya akan terjadi.”

Di penjara, Nourhan tetap menjadi pembaca setia, selalu memintanya untuk membawa buku-buku baru ketika dia berkunjung.

“Setiap kunjungan, Nourhan memberi tahu saya tentang buku terbaru yang dia baca dan memberi saya sinopsisnya,” Manal menjelaskan.

“Dia memberi tahu saya bahwa dia telah belajar bahasa Ibrani dan berbicara dengan sangat baik sekarang dan juga mengajar matematika kepada gadis-gadis lain yang dipenjara.”

Selalu berharap bahwa Nourhan akhirnya akan pulang, Manal tetap menjalani serangkaian hukuman menghukum yang dikenakan oleh otoritas Israel, termasuk pembatalan izin kerja suaminya dan aplikasi reunifikasi keluarga.

Kembali ke rumah Ramallah mereka, keluarga Rimawi mengetahui penderitaan Manal dengan baik – dan berbagi tekadnya yang teguh untuk tidak pernah meninggalkan harapan untuk masa depan.

“Saya tahu Omar akan dijatuhi hukuman seumur hidup di penjara,” kata ayah Samir, Omar al-Rimawi.

“Tapi aku bermimpi bahwa dia akan dibebaskan dan mendapatkan sebagian masa kecilnya kembali, melanjutkan kehidupan normal yang selalu aku harapkan akan dia miliki.” (Rafa/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah