Berita Dunia Islam Terdepan

Ayah Ahed Tamimi berbicara mengenai video interogasi Ahed oleh zionis "Israel"

312

Support Us

TEPI BARAT (Arrahmah.com) – Setelah sebuah video muncul menunjukkan dua interogator “Israel” mengancam Ahed al-Tamimi, wajah ikonik revolusi Palestina sekarang, dengan pelecehan, ayahnya Bassem al-Tamimi menyoroti kisah itu.

Berbicara kepada Al Arabiya.net, ayah 16 tahun itu menjelaskan bahwa tujuan di balik menyebarkan video adalah untuk menunjukkan kekuatan gadis muda itu, kesabarannya untuk melawan, serta keberaniannya.

Dia juga mengatakan bahwa interogator berusaha melecehkannya secara lisan untuk mematahkannya, pada gilirannya, memaksa dia untuk berbicara dengan mereka setelah dia memilih untuk tetap diam selama periode 10 hari penyelidikan.

“Dia bahkan tidak akan menjawab pertanyaan paling sederhana seperti siapa namanya,” katanya.

Dalam video tersebut, interogator dapat dilihat mengomentari tubuhnya, kulit yang cerah, dan “mata malaikat.”

Sang interogator, yang dikatakan sebagai agen dari kantor intelijen militer “Israel”, kadang-kadang bergerak dalam jarak beberapa inci dari remaja yang tidak menanggapi dan berulang kali menegaskan haknya untuk tetap diam.

Inti dari video itu bukan untuk menunjukkan tindakan pelecehan itu sendiri, kata ayah Tamimi. “Ini bukan cara kami dan itu bukan tradisi kami. Belum lagi, tidak ada ayah yang bisa mengeluarkan video yang menampilkan putrinya dilecehkan,” tambahnya.

“Inti dari videonya adalah untuk menunjukkan betapa berani dan kuatnya dia,” kata sang ayah.

Ayah Tamimi mendesak orang-orang untuk tidak fokus pada kesulitan pelecehan, tetapi untuk belajar dari model yang diwujudkan Ahed. Dia mengatakan: “Intinya adalah bahwa pelecehan dan tindakan kriminal “Israel” tidak melanggar kehendak rakyat Palestina atau kehendak anak-anak mereka.”

Dia juga mengatakan kepada Al Arabiya bahwa putrinya telah berada di bawah banyak tekanan ketika dia pindah ke penjara lain dan diisolasi dalam sel dingin. Tamimi juga mengancam bahwa anggota keluarganya yang lain akan ditangkap.

“Kami akan terus berjuang pendudukan dan terus menunjukkan keburukannya karena kami bukan korban. Kami adalah pejuang untuk kebebasan rakyat kami,” kata sang ayah.

Berbicara kepada orang-orang Palestina dia berkata: “Jangan takut dengan pekerjaan ini dan jangan takut karena itu lebih lemah dari yang Anda pikirkan. Anda harus terus menolak mereka dan gadis muda ini adalah contoh bagi semua.” (fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah