Mendik "Israel" bantah laporan bahwa "Israel" tidak ingin AS kurangi bantuan bagi Palestina

Menteri Pendidikan 'Israel', Naftali Bennett (Foto: Facebook)
483

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Menteri Pendidikan “Israel” dan kepala partai sayap kanan Yahudi, Naftali Bennett, mengecam laporan pada Jum’at (5/1/2018) bahwa Kementerian Luar Negerinya telah meminta Amerika untuk tidak memotong dukungan PBB untuk pengungsi Palestina, media “Israel” telah melaporkan pada Sabtu (6/1).

Awal pekan ini, Donald Trump memperingatkan bahwa negaranya akan memotong bantuan untuk Palestina yang dia percaya menerima jutaan dolar AS tanpa menghormati Amerika.

Menurut TV “Israel”, Hadashot, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang juga menjabat sebagai Menteri Luar Negeri, menentang pemotongan bantuan semacam itu. Jika Badan Bantuan dan Bantuan PBB (UNRWA) tidak memiliki sumber daya untuk menyediakan layanan penting bagi pengungsi Palestina, maka beban tersebut akan jatuh ke tangan “Israel” sebagai penguasa di wilayah pendudukan (baca: penjajah), di Tepi Barat yang diduduki, di Yerusalem dan Jalur Gaza setidaknya.

“UNRWA,” klaim, Bennett, “adalah organisasi pendukung teror. Keberadaannya mengabadikan situasi mengerikan penduduk Gaza, yang menderita di bawah pemerintahan Hamas.” 

Dia menegaskan bahwa keputusan AS untuk memotong bantuan adalah pilihan tepat.

Duta Besar AS untuk PBB, Nikki Haley, mengatakan bahwa Washington berkomitmen untuk mencapai kesepakatan damai antara “Israel” dan Palestina. Dia menunjukkan bahwa mereka akan memotong bantuan jika Palestina menolak untuk melakukan pembicaraan. 

Mengikuti komentarnya, seorang pejabat AS mengatakan kepada Times of Israel: “Kami terus meninjau dampak dan efektivitas program bantuan UNRWA. Ini adalah putusan yang bijaksana, dan memang merupakan kewajiban kami kepada pembayar pajak Amerika.” (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.