Bank Dunia 'utangi' Maroko $ 200 juta

Kantor resmi Bank Dunia di Washington, Amerika Serikat. (Foto: Flickr)
101

RABAT (Arrahmah.com) – Dewan Eksekutif Direktur Bank Dunia telah menyetujui pemberian pinjaman sebesar $ 200 juta untuk mempercepat transformasi industri makanan menuju nilai tambah yang lebih tinggi dan integrasi produsen serta perusahaan kecil dan menengah di pasaran.

Pernyataan yang dikeluarkan pada Kamis (21/12/2017) oleh Kantor Bank Dunia di Maroko menekankan bahwa “dengan meningkatnya produktivitas sektor pertanian di Maroko selama beberapa tahun terakhir, Kerajaan bercita-cita untuk mendorong pertumbuhan sektor ini dengan meningkatkan daya saing industri makanan dan meningkatkan efisiensi pasar pangan pertanian. Karena itu, Bank Dunia telah memutuskan untuk mendukung usaha Maroko di sektor ini.”

Perusahaan Keuangan Internasional (IFC) mendukung program “peningkatan rantai produk pertanian dan pangan” untuk mempromosikan lingkungan yang menguntungkan bagi pertumbuhan sektor pangan pertanian dan untuk menghilangkan hambatan yang dihadapi dalam usaha pengembangan rantai nilai sesuai yang telah ditargetkan.

Marie Francoise Marie-Nelly, Direktur Kantor Bank Dunia kawasan Maghreb, mengatakan: “Berdasarkan prosedur intervensi sebelumnya oleh Bank Dunia untuk mempromosikan reformasi sektor yang efektif dalam skema Green Maghreb, pihak Bank Dunia meningkatkan keterlibatannya untuk mendukung upaya pemerintah dalam mengembangkan rantai nilai baru yang dapat diperluas sambil meningkatkan dampak positifnya terhadap penduduk pedesaan.”

Pejabat tersebut menambahkan: “Dengan prevalensi institusi kecil dan koperasi di sepanjang sektor ini, Bank Dunia bermaksud untuk melibatkan produsen kecil dan menengah di pasar pangan pertanian yang tumbuh cepat.”

Menurut koran online Maroko, Lakome, pinjaman tersebut akan membantu memperkuat investasi, meningkatkan stasiun penyimpanan dingin dan unit minyak zaitun, memodernisasi model pengelolaan pasar grosir baru dan memperbaiki kemungkinan untuk mengakses informasi harga pasar melalui alat teknologi yang disesuaikan.

Ekspor industri makanan ini mewakili 12% dari total ekspor Maroko. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.