Berita Dunia Islam Terdepan

NATO beri kontrak baru pada “Israel”

Elbit Systems, perangkat lunak buatan Israel yang berfungsi untuk melakukan aktivitas pengintaian. (Foto: Wikipedia)
655

WASHINGTON (Arrahmah.com) – NATO telah menyerahkan produsen senjata terbesar “Israel”, Elbit System, sebuah kontrak baru. Tawaran senilai $ 46 juta diumumkan oleh Elbit System pada Selasa (19/12/2017) dan akan melihat produsen senjata ini memasok sistem perlindungan diri injeksi langsung (DIRCM) pada NATO untuk kapal tanker Airbus A330.

Kontrak tersebut akan dilakukan lebih dari empat tahun dan dikatakan serupa dengan beberapa penghargaan sebelumnya dari angkatan udara global dan pelanggan lainnya. Elbit Systems akan melengkapi Airbus A330 milik NATO, yang digunakan sebagai tanker pengisian bahan bakar udara.

Dengan reputasinya sebagai tulang punggung industri senjata “Israel”, Elbit Systems telah menjadi fokus kampanye oleh kelompok hak asasi manusia di seluruh dunia. Perusahaan tersebut memainkan peran penting dalam serangan militer “Israel” tahun 2014 di Gaza, yang menyebabkan kematian lebih dari 2.168 warga Palestina, termasuk lebih dari 500 anak-anak.

Kritikus mengatakan bahwa perusahaan militer “Israel” seperti Elbit Systems terlibat dalam kejahatan perang dan merupakan pendukung dan penerima keuntungan dari militerisme, kekerasan, dan penindasan Israel terhadap orang-orang Palestina.

Menurut Andrew Smith dari Kampanye Melawan Perdagangan Senjata, “Elbit telah mempersenjatai rezim-rezim opresif di seluruh dunia, dan benar-benar terlibat dalam pendudukan Palestina.”

Mengonfirmasi kesepakatan baru tersebut, sejumlah juru kampanye mengatakan kepada MEMO bahwa “ini adalah satu lagi langkah militeristik dari NATO dan akan berarti keuntungan besar bagi salah satu perusahaan senjata yang paling tidak tahu malu di dunia.”

Para juru kampanye mengatakan Elbit Systems membuat keuntungan besar dari pendudukan Israel dan penderitaan manusia. Elbit Systems digambarkan oleh gerakan Boikot, Divestasi dan Sanksi Internasional (BDS) sebagai bagian dari “infrastruktur apartheid”.

Para juru kampanye juga mengklaim bahwa ekspor terbesar Israel adalah pengetahuan dan teknologi penindasan yang efektif. Pendudukan Palestina dikatakan memberikan keuntungan politik dan finansial bagi negara Zionis; yang memungkinkannya untuk menjual gagasan “keamanan spektrum penuh” ke seluruh dunia pada saat kaum otokrat dan tiran di seluruh dunia sangat membutuhkan teknologi serupa untuk diterapkan pada populasi yang bergolak pada saat kerusuhan global.

Kontroversi mengenai peran Elbit Systems dalam penindasan brutal terhadap enam juta orang memaksa sejumlah negara untuk membatalkan kontrak dengan eksportir senjata Israel. Negara bagian Rio Grande do Sul Brasil membatalkan kesepakatan kolaborasi besar dengan Elbit Systems setelah muncul protes atas peran perusahaan tersebut dalam menindas orang-orang Palestina. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...