MSF: Sedikitnya 6.700 Muslim Rohingya terbunuh dalam satu bulan

Ratusan pengungsi Rohingya bersusah payah melintasi perbatasan memasuki Bangladesh untuk mencari perlindungan. (Foto: Reuters)
292

YANGON (Arrahmah.com) – Pada bulan Agustus dan September saja, setidaknya 6.700 Muslim Rohingya diyakini telah dibunuh oleh pasukan keamanan Burma.

Medecins Sans Frontieres (Dokter Tanpa Perbatasan/MSF) yang mewawancarai orang-orang di kamp-kamp pengungsi di Bangladesh untuk mengumpulkan angka-angka tersebut, memperkirakan bahwa setidaknya 9.000 orang meninggal di negara bagian Rakhine antara 25 Agustus dan 24 September – dengan angka 6.700 muncul secara langsung karena kekerasan tersebut.

Lebih dari 600.000 pengungsi telah melarikan diri ke Bangladesh untuk melarikan diri dari apa yang telah digambarkan oleh PBB sebagai pembersihan etnis.

Orang-orang Rohingya, yang beragama Islam, adalah minoritas bagi sebagian besar Myanmar yang beragama Buddha.

MSF mengatakan korban tewas termasuk setidaknya 730 anak-anak di bawah lima tahun.

Sementara itu, Kementerian Informasi Burma mengatakan bahwa jumlah korban tewas pada bulan September adalah sebanyak 400 jiwa, yang mereka klaim sebagian besar sebagai ‘teroris ekstremis’ yang tewas dalam operasi pembersihan militer.

Kelompok bantuan dan hak asasi internasional menuduh militer melakukan pembakaran, pembunuhan dan pemerkosaan terhadap warga desa Rohingya. 

Lebih dari satu juta Muslim etnis Rohingya telah tinggal di negara ini selama beberapa generasi. Alih-alih memenuhi hak-hak mereka, pemerintah Myanmar menolak untuk memberikan status warga negara pada warga Rohingya.

“Jumlah kematian ini memuncak bersamaan dengan peluncuran ‘operasi pembersihan’ terbaru oleh pasukan keamanan Myanmar (Burma) pada minggu terakhir bulan Agustus,” kata direktur medis MSF, Sidney Wong.

Dia mengatakan bahwa temuan tersebut mengejutkan. 

MSF mengatakan lebih dari 59% anak-anak di bawah usia lima tahun yang terbunuh dilaporkan tertembak, 15% dibakar sampai mati di rumah mereka, 7% dipukuli sampai mati dan 2% meninggal dalam ledakan ranjau darat.

Sejak militer Burma melakukan operasi melawan Rohingya di negara bagian Rakhine utara, pemerintah sipil telah melarang sebagian besar wartawan, pengamat internasional dan pekerja bantuan kemanusiaan untuk bepergian secara independen ke wilayah tersebut. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.