Berita Dunia Islam Terdepan

Kebijakan anti-niqab Quebec resahkan komunitas Muslim

Kebijakan anti-niqab Quebec resahkan komunitas Muslim (Foto: AFP)
669

OTTAWA (Arrahmah.com) – Quebec telah mengeluarkan undang-undang kontroversial yang menjadikan niqab maupun pakaian penutup wajah lainnya ilegal. UU ini menyebutkan bahwa siapapun, baik Muslimah maupun bukan, yang mengenakan penutup wajah, tidak akan menerima layanan publik, termasuk mengendarai bus umum.

Dengan perbandingan suara 65-52, badan legislatif provinsi tersebut mendukung undang-undang yang diberi judul ‘netralitas agama’, atau dikenal sebagai UU 62, pada Rabu pagi (18/10/2017).

Undang-undang ini memaksa warga untuk mengungkap wajah mereka agar dapat menerima atau memberikan pelayanan publik di provinsi yang berbahasa Prancis tersebut.

Peraturan ini juga berlaku untuk pegawai provinsi dan kota – termasuk dokter, perawat, guru dan pekerja penitipan anak – serta petugas angkutan umum.

Shaheen Ashraf, seorang anggota dewan bersama dengan Dewan Wanita Muslim Kanada yang berbasis di Montreal, mengatakan bahwa dia “terganggu, resah, juga marah” saat undang-undang tersebut disahkan.

Muslimah di Quebec “merasa ditargetkan” oleh undang-undang yang merupakan rangkaian terbaru dari serangkaian upaya pemerintah provinsi untuk “mengangkat isu pakaian Muslimah”, Ashraf mengatakan kepada Al Jazeera.

“Pesan yang mereka kirim pada para perempuan tersebut seolah menyatakan anda harus tinggal di rumah dan tidak boleh keluar rumah ketika anda memilih untuk menutupi wajah, dan anda tidak dapat menaiki bis atau menggunakan transportasi umum atau menerima layanan apapun,” ia menambahkan. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...