Berita Dunia Islam Terdepan

Mereka yang menangis, teraniaya, harta dan harapan dihancurkan

Muslim Rohingya, korban genosida rezim militer Myanmar
144

(Arrahmah.com) – Lebih dari 1.000 orang diperkirakan telah tewas terbunuh di negara bagian Rakhine, Myanmar, yang sebagian besar anggota minoritas muslim Rohingya, ungkap seorang perwakilan senior PBB kepada AFP, Jumat. Angka tersebut sekitar dua kali lipat dari jumlah yang dirilis pemerintah setempat. “Mungkin sekitar seribu atau lebih yang tewas,” kata Yanghee Lee, pelapor khusus HAM PBB di Myanmar.

“Jumlah ini mungkin dari kedua belah pihak, tetapi sangat terkonsentrasi pada populasi Rohingya,” imbuhnya. Dalam dua pekan terakhir saja, 164.000 warga Rohingya telah melarikan diri ke Bangladesh, kamp pengungsi yang penuh sesak dan terlihat tidak layak. (http://www.antaranews.com/berita/651461/kekerasan-di-rakhine-diperkirakan-telah-tewaskan-1000-orang-lebih)

Catatan

“…jika mereka meminta pertolongan kepadamu dalam (urusan pembelaan) agama, maka kamu wajib memberikan pertolongan…” (Q.S. Al-Anfal :72)

Kita mengangkat tangan ke langit dengan do’a untuk mereka, mereka teraniaya. Sayangnya, dari waktu ke waktu kita merasakan kepedihan yang baru atas nasib kaum muslimin. Setiap hari kita mendengar kabar serangan atas saudara kita. Tampaknya beberapa penguasa di negeri-negeri muslim, tampak mencolok selalu membuat pernyataan mengutuk dan pernyataan keras di setiap kesempatan atas berbagai tragedi, namun tidak mengambil pelajaran dari pengalaman, bahkan melanjutkan hubungan kemitraan dengan sumber teror sebenarnya.

Para Ibu dan anak yang menangis, hidup dalam kepedihan, harta dan harapan dihancurkan. Laporan yang beredar bahwa satu juta Muslim Rohingya telah mencoba melarikan diri ke perbatasan darat terdekat dengan Bangladesh hanya untuk ditolak dengan kejam secara kejam karena kebijakan nasional yang tidak berperasaan dan tuduhan konyol oleh perdana menteri Bangladesh, Sheikha Hasina, meninggalkan mereka terdampar antara kematian dan siklus penderitaan. Penguasa di negara-negara Muslim, khususnya Indonesia, Malaysia dan Pakistan tidak patut diam atas genosida yang dilakukan terhadap kaum muslimin, saudara kita di Arakan. Di tengah semua ini, kita sekali lagi harus berdiri untuk meraih kemenangan dan dukungan bagi saudara laki-laki dan perempuan Muslim kita, Rohingya.

Diantara umat Islam telah melihat tingkat ketidakadilan yang dilakukan rezim Myanmar, yang digambarkan sebagai penindas. Dan ternyata muslim Arakan menuju kehancuran dan kehancuran dan genangan darah. Lalu gambar jenazah mereka ditemukan dan fotonya tersebar ke berbagai media.

Dan sekarang perasaan Anda berdetak kepada muslim di Arakan, kita merasa malu saat kita membelai kepala anak-anak kita setiap kali kita melihat anak-anak Arakan. Kapan pun Anda mendengar tentang apa yang terjadi pada muslimah Arakan, wajah Anda memerah karena kemarahan. Anda ingin melakukan sesuatu untuk mengangkat ketidakadilan ini, tapi diantara kaum muslim tetap bingung dan berkata, apa yang bisa kita lakukan? Wahai para penguasa Muslim, dimanakah Anda?

Tragedi di Palestina, Yaman, Arakan, Allepo, dan sebagainya… Saudara laki-laki kita terbunuh di antara kepulan asap hitam yang membumbung! kaum muslim tertindas tanpa perbedaan antara anak dan wanita tua, oleh serangan demi serangan. Ini tidak pernah dan tidak akan pernah mungkin berhenti, tercegah dan terorisme bisa berakhir, tanpa melawan pelaku sebenarnya. Jika tidak, kita hanya akan berjuang melawan lalat tanpa mengeringkan rawa-rawa yang kumuh, dan tentu ini bukan solusi mendasar.

Umar Syarifudin (pengamat politik Internasional)

(*/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...