Berita Dunia Islam Terdepan

Kemas daging qurban, DSM gunakan daun pisang dan besek bambu

Organik, kemas daging qurban gunakan daun pisang dan besek bambu
13

DENPASAR (Arrahmah.com) – Lembaga Amil Zakat (LAZ) Dompet Sosial Madani (DSM) Bali, sebagai salah satu lembaga yang ikut menyalurkan hewan kurban di wilayah Bali dan sekitarnya mengemas daging qurban tidak dengan kantong plastik, melainkan menggunakan daun pisang dan besek bambu.

“DSM Bali menggunakan besek bambu alami dalam pendistribusian daging kurban,” kata pimpinan DSM Bali, Andy Krisna, Jumat (1/9/2017), dikutip Republika.

Sebagian masyarakat menggunakan kantong kresek atau plastik untuk mengemas daging kurban. Kresek hitam atau berwarna termasuk bahan berbahaya yang dibuat dari proses daur ulang menggunakan zat kimia.

Daging yang terkontaminasi zat berbahaya dalam kresek dapat menyebabkan kanker. Penggunaan plastik bening atau foodgradejauh lebih aman dibanding kresek. “Besek bambu yang kami gunakan bertujuan agar kualitas daging aman dan tidak merusak alam,” kata Andy.

Besek bambu ini dianyam menyerupai kotak persegi. Bagian bawahnya dilapisi daun pisang, daun jati, dan daun lainnya. Ini juga dalam rangka mengurangi limbah plastik, sehingga ramah lingkungan.

DSM Bali tahun ini menyalurkan hewan kurban total 361 ekor. Jumlah ini terdiri dari 109 ekor sapi untuk kurban patungan (berserikat), 31 ekor sapi untuk kurban perseorangan, 211 ekor kambing, dan 10 ekor domba untuk Gaza, Palestina.

(azm/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...