KAIRO (Arrahmah.com) – Komite Partai Politik Mesir mengatakan telah mengajukan tuntutan hukum untuk membubarkan 10 partai Islam yang dituduh menghasut kekerasan dan mendanai terorisme, seperti dilansir Ahram Online pada Rabu (9/8/2017).

Adel El-Shorbagy, ketua Komite Urusan Partai, yang mengatur partai politik di Mesir, mengatakan kepada wartawan minggu ini bahwa komite tersebut saat ini sedang menyelidiki 10 partai Islam.

“Penyelidikan ini mencakup partisipasi dalam serangan teroris, membentuk milisi bersenjata bawah tanah, menghasut kekerasan, dan mendanai terorisme,” kata El-Shorbagy.

Komentar El-Shorbagy ini muncul setelah Pengadilan Tinggi Administrasi Mesir pada Ahad (6/8) menunda keputusan mengenai status hukum Partai Rekonstruksi dan Pembangunan – yang bertindak sebagai sayap politik kelompok Islam Al-Jamaa Al-Islamiya – sampai 19 Agustus.

Tuntutan hukum yang diajukan oleh Komite Urusan Partai tersebut, mengatakan bahwa keberadaan Partai Rekonstruksi dan Pembangunan tersebut melanggar Pasal 74 konstitusi, yang melarang partai politik beragama.

Otoritas Negara Bagian (SCA), yang bertindak atas nama Komite Urusan Partai, mengatakan bahwa “berkas mengenai keterlibatan Partai Rekonstruksi dan Pembangunan dalam operasi teroris sejak 2011 akan diajukan ke pengadilan.”

“Dokumen tersebut didukung oleh Badan Keamanan Nasional dan Jaksa Agung Nabil Sadek. Keduanya sepakat bahwa Partai Rekonstruksi dan Pembangunan sekarang berfungsi sebagai partai keagamaan dan karenanya harus dibubarkan sesuai dengan Pasal 74 konstitusi dan Pasal 4 Partai politik,” kata SCA.

SCA juga mengungkapkan bahwa pihaknya telah meminta Partai Rekonstruksi dan Pembangunan untuk menyediakan daftar anggota partai dan situs resmi secara lengkap.

“Kami juga menanyakan apakah ada anggota yang dipecat dari jabatan partai setelah mereka terbukti terlibat dalam serangan teroris dan menghasut kekerasan,” kata SCA.

Pengacara yang mewakili partai tersebut mengatakan bahwa mereka telah mengirimkan 10 berkas berisi pernyataan resmi partai mengenai terorisme ke Pengadilan Tinggi Tata Usaha. Pernyataan tersebut, kata mereka, menunjukkan bahwa partai tersebut sepenuhnya mendukung pemerintah dalam perang melawan terorisme.

Sejumlah analis politik setuju bahwa keputusan Komite Urusan Partai untuk menantang status hukum Partai Rekonstruksi dan Pembangunan terjadi setelah keputusan 5 Juni oleh Mesir, Arab Saudi, Uni Emirat Arab dan Bahrain untuk memotong hubungan diplomatik dengan Qatar.

Pada tanggal 8 Juni, keempat negara mengeluarkan daftar 59 tersangka teror, termasuk pemimpin Partai Rekonstruksi dan Pembangunan Tarek El-Zommor, yang mereka tuduh berlindung di Qatar.

Mesir menuntut agar Qatar menyerahkan El Zommor bersama dengan pelarian Mesir lainnya yang berafiliasi dengan partai-partai Islam seperti Youssef al Qaradawi, pemimpin spiritual Ikhwanul Muslimin.

El-Zommor (56) dipenjarakan karena perannya dalam pembunuhan presiden Mesir Anwar El-Sadat pada 1981. Pada sebuah parade militer di Kairo.

Saudara laki-laki El-Zommor, Abboud, mantan petugas intelijen, adalah dalang dibalik pembunuhan tersebut.

Setelah menghabiskan tiga dekade di penjara Mesir, El-Zommor dibebaskan setelah pengangkatan rezim Mubarak pada bulan Februari 2011.

El-Zommor dan pemimpin Al-Jamaa Al-Islamiya lainnya melarikan diri ke Qatar pada Juli 2013 setelah sebuah pemberontakan populer menyebabkan penggulingan presiden Islam Muhammad Mursi.

Posisi El-Zommor sebagai pemimpin Partai Rekonstruksi dan Pembangunan telah menyebabkan perpecahan di dalam partai tersebut, mengadu para anggota yang lebih muda melawan para anggota senior, yang terus mendukung Ikhwanul Muslimin.

El-Zommor diadili secara in absentia dan dihukum karena menghasut kekerasan dan mendalangi sejumlah operasi teroris di Mesir. (althaf/arrahmah.com)

Topik: ,