Berita Dunia Islam Terdepan

Istri Hidayat sebut kondisi suaminya semakin melemah di Rutan PMJ

Muhammad Hidayat Situmorang. Foto; Panjimas
7

BEKASI (Arrahmah.com) – Muhammad Hidayat pelapor Kaesang anak Jokowi kondisinya saat ini semakin melemah di Rutan Polda Metro Jaya (PMJ), demikian diungkapkan Rahayuningsih, isteri Hidayat.

Sudah hampir dua pekan, sejak suaminya (Muhammad Hidayat) ditahan. Sang istri, Rahayuningsih harus menerima kenyataan suaminya yang sedang berjuang menyampaikan haknya sebagai warga negara yang baik (menyuarakan kebenaran) harus ditahan di tahanan rutan Polda Metro Jaya.

Mengutip Panjimas Selasa (25/7/2017) seakan menutupi keletihan dan capainya mengurus rumah dan anak anaknya di rumah. Setiap dua hari sekali dirinya juga harus menjenguk dan mengurus keperluan suaminya di tahanan.

“Sejak abinya ditahan saya yang harus mengurus semuanya kesana kemari. Karena abinya waktu itu belum ada yang mendampingi kuasa hukumnya. Tapi sekarang, alhamdulillah udah ada. Terakhir kemarin saya kesana (ke rutan) bersama tim penasihat hukum yang bersedia membantu abinya nanti,” ujar Rahayu.

Diketahui, Muhammad Hidayat adalah yang melakukan pelaporan terhadap Kaesang Pangarep (Putra bungsu Presiden) yang dilaporkan melakukan ujaran kebencian yang menyampaikan beberapa dari ajaran Islam dianggapnya terlalu mengekang dan dikatakan kalo ajaran Islam itu “ndeso”. Tapi justru laporan tentang hal itu malah tidak diproses dan ditindak lanjuti oleh pihak kepolisian. Sekarang malah Muhammad Hidayat harus masuk tahanan Polda untuk kasus video ujaran kebencian yang dilakukan Kapolda Metro Jaya pada saat aksi bela Islam 411 yang lalu.

“Saat ini abinya melalukan aksi mogok makan dari saat pertama ditahan sampai saat ini (sudah 13 hari). Aksi mogok makan ini menurut abinya adalah sebagai bagian dari protes dan perjuangan mendapatkan keadilan atas melawan kezoliman hukum yang abinya diperlakukan saat ini,” ujar Rahayu sambil menahan nada suaranya dan terlihat matanya berkaca kaca.

Ketika ditanyakan bagaimana kondisi pak Hidayat saat ini di Rutan sana. Istrinya mengatakan bahwa kondisi suaminya sudah semakin lemah dan lemas. Istrinya juga berencana mencari tim medis dari muslim. Karena kata istrinya, suaminya tidak mau diperiksa oleh tim medis dari pihak polda sana.

“Saat saya sampaikan ke abinya kondisinya yang semakin melemah, abi nya cuma bilang : ” Sabar yah, Mi..kita lagi berjuang dan lagi diuji Alllah melalui musibah ini. Ini belum seberapa dibanding saudara saudara kita di Afrika sana, yang menahan kelaparan selama berapa bulan lamanya,” ujar Rahayu

Itu juga belum seberapa dibanding saudara saudara kita di Palestina sana yang harus bertaruh nyawa hidup dan mati serta ketidak pastian hidup disana. “Jadi ummi harus bersabar dan berserah diri sama Allah atas ujian yang dikasih ke kita,” tutur Rahayu sambil sekali mengelap air matanya yang mulai menggenang.

(azm/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...