Berita Dunia Islam Terdepan

Puluhan orang dilaporkan dieksekusi mati di Chechnya

Peta Grozny. (Foto: Google)
3

MOSKOW (Arrahmah.com) – Eksekusi massa rahasia hingga 56 orang dilaporkan terjadi di Chechnya, seperti diklaim oleh mirror.co.uk pada Ahad (9/7/2017).

Daftar 27 orang yang diduga telah dilenyapkan dalam pembunuhan ekstra-yudisial tersebut telah diterbitkan oleh surat kabar investigatif independen Novaya Gazeta.

Makalah – yang sering ditujukan untuk mengkritik Presiden Rusia Vladimir Putin – mengatakan jumlah korban tewas bisa lebih dari dua kali lipat.

Seorang pejabat senior Chechnya, bagaimanapun, membantah klaim tersebut, dan menyatakan laporan tersebut berisi “kebohongan”.

Surat kabar tersebut melaporkan penangkapan massal dan eksekusi di wilayah Muslim tersebut dipicu oleh pembunuhan seorang polisi pada 16 Desember 2016. Penembakan dilakukan di ibukota Grozny pada malam 25 Januari.

Setelah ditangkap tanpa diadili, jenazah para tahanan “dibawa ke berbagai kuburan, termasuk rumah-rumah orang-orang Kristen, di mana mereka dikuburkan dengan tergesa-gesa”.

Novaya Gazeta sebelumnya telah mengekspos penangkapan massal dan penyiksaan para gay di wilayah yang didominasi Muslim yang dicabik dua perang separatis setelah jatuhnya Uni Soviet.

Ada dugaan sejumlah eksekusi dan “pembunuhan” kaum homoseksual selama gelombang penganiayaan ini.

Pejabat Chechnya membantah penangkapan, penyiksaan atau pembunuhan homofobia, dengan alasan tidak ada gay di Chechnya.

Insiden terbaru yang dilaporkan tidak diyakini terkait dengan gay.

Surat kabar tersebut mengatakan bahwa mereka telah memberikan rincian tentang 26 tuduhan pembunuhan ekstra-yudisial kepada pihak berwenang, namun mereka tidak diselidiki dengan benar, oleh karena itu mereka telah menerbitkan laporan yang menyebutkan bahwa para korban telah meninggal dunia. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...