Berita Dunia Islam Terdepan

Kurang peduli pendidikan agama Islam, LP Maarif NU kritisi pemerintah Jokowi

Logo LP Maarif NU
9

JAKARTA (Arrahmah.com) – Lembaga Pendidikan Maarif Nahdlatul Ulama (LP Maarif NU) mengkritisi pemerintah Jokowi kurang peduli terhadap pendidikan agama islam. Faktanya di sekolah saat ini kekurangan guru agama hingga 21 ribu.

Ketua Lembaga Pendidikan Maarif Nahdlatul Ulama (LP Maarif NU), Arifin Junaidi mengatakan, kekurangan guru di sekolah tersebut muncul lantaran pemerintahan Jokowi kurang peduli terhadap pendidikan agama Islam.

“Iya (pemerintah kurang peduli), pemerintah lebih mementingkan yang lain. Kalau pemerintahan Jokowi serius dengan revolusi mental maka pendidikan agama harus memperoleh perhatian berlebih,” ujarnya dikutip Republika.co.id, Selasa (4/7/2017).

Dia mengatakan, kekurangan guru agama dapat berdampak besar terhadap pembekalan agama dan pembentukan karakter generasi bangsa. Karena itu, kata dia, pemerintah perlu mempercepat pengangkatan guru agama.

“Tentunya dampaknya besar sekali. Jadi kalau misalnya kurang guru agama, sekolah-sekolah itu tidak bisa berjalan dengan baik, tentang pelajaran agama-agama Islam. Jadi sebenarnya kita juga masih butuh penambahan jam pelajaran agama Islam,” ucapnya.

Dia menambahkan, salah satu hal yang menyebabkan kurangnya guru agama di sekolah tersebut yaitu karena minimnya pengangkatan guru agama sebagai PNS.

Dia membantah jika kekurangan guru tersebut karena disebabkan oleh kurangnya minat guru terhadap pelajaran agama. “Jadi tidak benar kalau ini dikaitannya dengan turunnya minat menjadi guru agama,” kata Arifin

(azm/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...