Berita Dunia Islam Terdepan

AS beri sanksi kepada 271 tenaga kerja Suriah setelah serangan kimia mematikan di Khan Sheikhun

Analisis awal OPCW menunjukkan bukti yang tidak dapat dibantah bahwa sarin digunakan dalam serangan mematikan di Khan Sheikhun, Idlib, Suriah. (Foto: AA)
3

WASHINGTON (Arrahmah.com) – AS pada Senin (24/4/2017) memberi sanksi kepada 271 karyawan dari Pusat Penelitian Ilmiah yang dikelola negara Suriah (SSRC) setelah terjadi serangan kimia mematikan di bagian utara negara tersebut.

Serangan sarin pada 4 April yang menewaskan sekitar 100 warga sipil dan melukai sekitar 500 korban lainnya di kota Khan Sheikhun yang dikuasai oposisi di provinsi Idlib.

Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih bahwa pusat tersebut bertanggung jawab untuk “mengembangkan dan memproduksi senjata non-konvensional dan sarana untuk membebaskan mereka”.

Karyawan ditunjuk “karena memiliki keahlian di bidang kimia dan bidang terkait, atau telah bekerja mendukung program senjata kimia setidaknya sejak 2012,” katanya.

Langkah tersebut lebih dari dua kali lipat jumlah orang Suriah yang telah masuk daftar hitam sejak konflik Suriah dimulai pada tahun 2011, dan merupakan salah satu tindakan terbesar yang dilakukan oleh Departemen Pengawasan Aset Luar negeri dari Departemen keuangan, sampai saat ini.

“Sanksi menyapu ini dimaksudkan untuk menahan rezim Asad dan mereka yang mendukungnya, secara langsung atau tidak langsung, bertanggung jawab atas pelanggaran mencolok mereka terhadap konvensi senjata kimia dan Resolusi Dewan Keamananan PBB 2118,” kata Mnuchin sebagaimana dilansir kantor berita Anadolu.

SSRC ditunjuk oleh pemerintah mantan Presiden George W. Bush pada tahun 2005 karena diduga terlibat dalam pengembangan senjata pemusnah massal Suriah.

Aset apa pun yang dimiliki oleh pegawai yang diberi sanksi di pusat di AS telah dibekukan, dan warga negara Amerika dan institusi sekarang dilarang melakukan bisnis dengan mereka.

Aksi tersebut merupakan respon terbaru terhadap serangan kimia dari pemerintahan Trump. Sebelum mengumumkan hukum finansial, AS melakukan serangan rudal ke pangkalan udara yang diyakini digunakan untuk melakukan serangan mematikan tersebut. (fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...