Berita Dunia Islam Terdepan

Serangan terhadap fasilitas pengungsi di Austria meningkat dua kali lipat

77 persen dari kasus serangan terhadap fasilitas dan pengungsi di Austiria gagal ditangani polisi setempat. (Foto: Leonhard Foeger / Reuters )
3

WINA (Arrahmah.com) – Serangan terhadap fasilitas pengungsi di Austria meningkat dua kali lipat pada tahun 2016 dari tahun sebelumnya. Salah satu insidennya adalah pelemparan bom molotov ke gas pipa yang disayat. 77 persen dari kasus tersebut, polisi gagal melacak keberadaan pelaku, kata para pejabat setempat.

Menurut oposisi Green MP Albert Steinhauser, ada 49 serangan terhadap tempat penampungan migran di Austria tahun lalu, dibandingkan dengan 25 pada tahun 2015.

Setidaknya 44 dari insiden termotivasi oleh kebencian, katanya.

“Yang paling penting bagi kementerian dalam negeri untuk lakukan adalah untuk menangani insiden ini dengan serius dan berusaha untuk mencari pelaku,” kata Steinhauser Press Agency Austria (APA).

Austria, yang memiliki populasi sekitar 8,7 juta orang, telah menerima lebih dari 130.000 klaim suaka dari orang-orang yang datang dari Timur Tengah dan Afrika Utara sejak musim panas 2015.

Awal pekan ini, pemerintah Austria mengatakan ingin keluar dari “program pemukiman kembali” Uni Eropa, yang mewajibkan untuk menerima lebih banyak pengungsi di bawah kuota yang ditetapkan oleh Belgia. Austria mengatakan telah mengambil lebih dari cukup dari pencari suaka.

Di bawah program transmigrasi dan relokasi pengungsi oleh Uni Eropa yang disepakati pada 2015, Austria harus mengambil 460 pencari suaka dari Italia dan sekitar 1.400 pengungsi dari Yunani. Namun, Austria telah menerima sekitar 90.000 pengungsi pada tahun 2015, dan diberikan pembebasan sementara dari program relokasi tersebut. Penangguhan tersebut berakhir pada 11 Maret 2017.

Pekan lalu, sebagai bagian dari kampanye untuk mempercepat pemulangan sekitar 50.000 pencari suaka, Austria berjanji untuk melipatgandakan jumlah uang yang dibayarkan kepada para migran yang secara sukarela kembali ke rumah mereka.

Mereka akan dibayar € 1.000 ($ 1.080) untuk meninggalkan negara itu bukan € 500 ditawarkan sebelumnya. Pembayaran yang hanya berlaku untuk 1.000 orang pertama yang mengajukan permohonan suaka tersebut diutamakan untuk warga negara dari Irak, Iran, Afghanistan, dan negara-negara sub-Sahara, tidak termasuk orang-orang dari negara tetangga negara Balkan.

Angka resmi menunjukkan sekitar 10.700 pengungsi meninggalkan negara itu tahun lalu, termasuk 5.800 karena pilihan, lansir RT (1/4/2017). (fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...